Pengalaman di Negeri Sakura · Uncategorized

Pisang goreng dadakan

Ternyata udah setahun sejak Hokudaisai tahun lalu yang aku tulis di sini. Tahun 2016 ini, tenda Indonesia ikut andil lagi di acara hokudaisai dalam rangka ulang tahun Hokkaido University. Mungkin tahun depan kita ngga ikutan acara ini, kecuali kampus yang ngubah jadwalnya, karena awal Juni tahun depan insya Allah udah puasa. Hokudaisai tahun ini adalah tahun terakhir aku di Sapporo, kecuali Allah berkehendak lain.

Menu utamanya tetep nasi goreng. Pisang aroma tetap ada. menu lainnya ada tahu isi, cilok, sama es timun selasih. Dulu pernah jualan tahu isi dan katanya laris manis, jadi sekarang mau lihat prospeknya lagi. cilok belom pernah. ada yang usul, ciloknya di tusukin trus dibakar. Aku sih ngga menyanggupi karena nusuk nusuk dan bakar itu butuh waktu, ngga ada tenaganya. akhirnya di cup pake paper cup aja, dan jelas murahnya hehee..

Ternyata susah susah gampang bikin cilok, kadang suka keras, kadang bisa kenyal, butuh waktu juga buat bikin bulat bulat. Bumbunya pake bumbu kacang, dikasih saos dan kecap. hmmm… untuk menu cilok ini, ternyata kurang banyak peminatnya, jadi ngga cocok buat dijual di hokudaisai.

Es timun selasih dibuat dari timun yang diserut dan direndam dalam sirup melon, terus dikasih selasih. Masih banyak yang belum kenal sama selasih. di sini namanya basil seeds. Sempat diragukan juga sama panitia soal ‘keamanan’ timunnya yang mentah, takutnya kenapa napa. akhirnya tim es selasih inisiatif untuk merendam sebentar timun serutnya di air panas. (perasaan di Jepang timun juga dimakan mentah).. well alhamdulillah boleh dijual. Tiga hari pertama jualan, cuacanya ngga mendukung buat jualan es. Hari terakhir, sampe nolak nolak tu soalnya kelarisan. kalo soal modal, banyaknya di sirup melon sama gula pasir. Kadang timun juga mahal di sini.. tapi tetep untung jualan es ini. Orang jepang agak parno sama makanan berwarna, tapi begitu kita bilang melon siroppu, mereka langsung oke dan mau nyoba.

Tahu isi, susahnya di sayur isian yang kudu baru, dan ngga boleh dimasukin ke tahu kalau belum dingin. Tahu isi ini banyak banget peminatnya, apalagi karena bahannya tahu dan sayur jadi cocok buat vegetarian. Meskipun boros minyak, tahu isi ini cukup menguntungkan.

Pisang aroma, seperti biasa, ludes.. tahun ini pisang aroma yang gagal karena kegosongan jumlahnya menurun, jadinya hampir 95% jadi duit hahaha.. kita sedia 700 pcs buat 4 hari. Modalnya minim banget. yang mahal adalah kulit lunpia jadi, disini namanya Harumaki no kawa (buat spring roll). Isinya ada irisan pisang, gula pasir, sama coklat batang yang di potong kecil kecil (gantinya meisis-bener ga nulisnya). dijual @200 yen. Oh ternyata salah perhitungan. Pisang mentahnya sisa banyak. Ya udah, di hari terakhir kemarin dieksekusi langsung buat panitia. Berhubung jam buka tenda masih ada 2 jam an, ada pisang nganggur, dan ada beberapa plastik tepung tenpura sisa tahu isi, jadilah si pisang digoreng dadakan, dijual 200 an, anget, enak,. Niatnya sih tadinya buat camilan panitia. lhah kok ada pembeli pisang aroma, kita bilang habis, adanya ini *sambil nunjuk si pisgor dadakan. eh dianya mau, 200 yen, ditambah saos coklat. hahahaa lumayan kejual 36 potong kalo ngga salah sampe akhirnya kita harus tutup (yaahh kenapa sih musti tutup jam 2 siang..). alhamdulillah deh jadi duit

 

20160605_115540
Suasana hokudaisai 2016 di hari terakhir

 

 

20160605_110619.jpg
Tenda Indonesia

 

20160603_112432
ada kalanya dikunjungi anak TK (gambar sengaja blurred karena memang ga boleh foto anak Jepang tanpa izin)

 

20160605_165555
ada yang buka jasa henna @ismarosyida

dan inilah si pisang goreng dadakan

 

1466238609572
si mama cantik ini yang menyulap si pisang @ekapermata

pasti kita bakal mikir banget ya, 1 pisang goreng, harganya 20ribu rupiah hahahaa,, tapi harga makanan festival di Jepang 100 yen 200 yen udah murah

received_10207857853498749

Otsukaresamadeshita semua tim, Terima kasih.

Terima kasih juga yang udah baca๐Ÿ™‚

 

 

 

 

 

 

4 thoughts on “Pisang goreng dadakan

  1. Wah menunya bikin nelen ludah..๐Ÿ˜€

    Gimana respon orang Jepang pas nyicipi menu Indo mbak Nisa? Ketagihan?

    Ada yang nulis Meises, atau meses ..๐Ÿ™‚

    1. hehehe, alhamdulillah bisa jualan di sini. Responnya alhamdulillah baik, mereka yang suka heran kalo ada makanan warna hijau, mereka sangat menjaga makanannya, pernah jualan ketan sarikaya pake pasta pandan, wah susah tu jelasin pasta pandan secara daun pandan adanya di tropical country. Kebanyakan mereka suka sayur, tahu dan semacamnya yang ngga berat.
      nasi goreng selalu ludes, ada yang cuma beli kerupuknya,sebenernya ngga dijual kerupuk aja, cuma karna ada permintaan dan pas aku yang melayani, aku kasih aja harga 200 yen untuk 1 mika kecil kerupuk udang hehehe…
      ada yang mborong jualan kita, alhamdulillah seneng๐Ÿ™‚

      makasih mas Assa sdh berkunjung, pasti di Mesir juga seru ya jualan Indonesian food

      1. 200 yen sekitar Rp 25.000 ya sepiringnya mbak?

        kalau di Mesir sayangnya sa ga pernah ikutin mbak festifal2nya, jadi kurang tau. Cuma Assa pernah liat kalau sebagian orang Mesir juga suka asean food, terbukti dengan banyaknya mereka yang mampir ke warung makan yang dikelola oleh orang Thailand, Indonesia dll..๐Ÿ™‚

  2. 200 yen yang aku cerita kerupuk itu, satu mika kecil, isinya beberapa biji kerupuk udang yang kecil, kayaknya 3 kali ngambil ganggaman tangan
    oh gt, asik lho kalo ikut partisipasi mengenalkan makanan indonesia..
    hihiii Assa udah doyan banget makan kare kambing pake naan ya, di sini lumayan banyak org Mesir

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s