Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Gempa Hokkaido 14 Januari 2016

Hari ini jadwalku nge lab, persiapan buat sequence DNA. Kali ini aku sendirian. Pas di Lab ada sensei juga sih, tapi habis itu beliau ke ruangannya.

Aku lagi serius menghilangkan etanol, tiba tiba, hape yang ada di atas meja, bunyi “Jishin desu jishin desu jishin desu” gitu terus… aku gak ngeh, meskipun tau apa artinya. iya, hapeku baru , belom ada setahun, dan belom pernah bunyi kayak gitu. Langsung, habis itu, gempaaa… agak keceng (kenceng menurutku) sampe aku deg deg an.. banyak reagen di lemari, semua goyang goyang, aku langsung sembunyi di bawah meja sambil bilang Allahu akbar.. Lab itu tadi di lantai 8, lumayanlah, ngga ada satu menit kayaknya.

Suasana engga panik kayak di Indonesia. disini semua tenang… habis reda, aku coba keluar lab., cuma beberapa orang yang jalan di koridor, dan engga panik. orang Jepang udah biasa tenang dalam menghadapi gempa bumi.

Habis itu, sensei yang tadi ngelab bareng aku, datang. dia tanya, are you okay? Kata sensei, ini gempa yang cukup besar di Sapporo, jarang banget ada gempa di Sapporo. Kata sensei, kali ini 6,7 SR di laut ., maklum-hape ku ga ada internetnya.

Terus aku balik ke ruanganku, email bapak ama adekku kalo misalnya ada berita heboh tentang gempa, jangan khawatir, alhamdulillah baik baik aja.

Habis itu suamiku ambil bento makan siang ke ruanganku ku, soalnya tadi pagi istrinya ini belum nyiapin bento, nasinya belum jadi. Terus ngobrolin soal gempa tadi. Hape nya dia juga bunyi warning padahal ada di saku. keren ya, hapenya, dia tau kalo ada gempa, tapi klo misalnya meja digoyang goyang pake tangan, dia ngga bunyi lho.. kok bisa ya radarnya cuma nangkep gempa yang asli.. hehe.. nah, hape temennya ga bunyi, karena tadi ‘cuma’ 3-4 SR aja, kalau di atas itu mungkin bunyi. dan, mereka tenang banget, padahal katanya pas di ruangannya itu banyak alat alat, nah kalo kejatuhan gimana dong…

Terus, aku balek ke Lab ku, aku tanya temenku yang orang Hokkaido asli. “eh, gimana tdi kamu lagi di mana je? ” tanyaku. “di sini aja”.. trus aku tanya tanya, gimana tadi, jawabnya datar hahaha,, biasa wae, nggak gimana gimana., emang sih gempa tadi besar.. dan Sapporo hampir ga pernah kena gempa besar.. trus dia cerita, pas di Tochigi perfectur, di Utsunomiya, pas sekolah di sana, ada gempa besar. Rak bukunya ambruk di ruangannya. Pas nengok lab nya dia, barang pecah belah pada pecah, jatuh, tapi semua aman terkendali.

ini peta gempa tadi . Source: Japan Meteorological Agency

20160114123115495-141225

1041656-map_of_japan-japan3

image from rashmanly.com

Beda yak ama di Indonesia, kalau kita udah panik teriak teriak gak jelas.. padahal yang penting tenang dulu biar bisa mikir harus gimana., aku belum pernah ikut latihan gempa bumi nih,, ngga bisa cerita juga gimana baiknya.. yang jelas, aku berlindung di bawah meja.

Beberapa saat setelah itu, ada telpon dari suamiku. Ada bom di Jakarta .. gitu katanya. waduh apa lagi ini, baru aja kemaren temen Jepangku bilang ngga mau ke Indonesia karena takut teroris, aku bilang aman, ngga ada teroris. dan, hari ini, siang ini .. terjadilah… makin takut kalik temenku,,, astaghfirullah. Sedih banget kalau Indonesia ngga aman di mata dunia, apalagi kalo bawa nama agama… pernah kapan itu ada email bahasa Jepang, yang sepertinya hati hati sama orang Indonesia, Malaysia, dsb.. dan Islam gitu.. lupa, tapi yang jelas, peringatan buat orang Jepang/ mahasiswa di sini agar hati-hati.

Semoga kita terhindar dari musibah, bencana, dan kecelakaan… amiiin..

#prayforJakarta #prayforeveryone

 

 

Cerita Bayi Sakit di Sapporo Japan

Jadi, tahun baru di Jepang seperti lebaran. Semua kantor, instansi, apotek, klinik tutup, kecuali rumah sakit dan klinik tertentu, dan mall tentunya. Sama kayak di Indonesia, kalaupun klinik buka, pasti mahal dan cuma dikit klinik yang buka. Intinya, kalo bisa, jangan sakit pada saat libur ‘lebaran’ di Jepang.

Waktu itu tanggal 30 Desember. Sejatinya, aku jadi tour guide buat rombongan family yang mau liburan di Hokkaido. Tapi karena pak suaminya dari rombongan itu meninggal (dah sampe Sapporo, mau liburan, eh dipanggil yang punya), aku nggak jadi nge-guide. Akhirnya aku putuskan untuk ke kampus aja, lagian di Lab rame, kalo di rumah aku sendirian, udah gitu dingin banget soalnya heaternya sebentar sebentar mati.

Sore itu, ada telpon dari pak presiden PPIS (persatuan pelajar Indonesia Sapporo), dia lagi nge-guide, anaknya yang berumur 1 tahun demam udah dua hari, batuk pilek, takut kenapa napa, minta tolong aku buat bawa anaknya ke klinik. waahh, gimana ya, aku belom pernah bawa bayi ke klinik… bingung deh..

untungnyaa,,, (selalu ada untungnya), di sebelahku ada seniorku yang sangat baik hati, dia juga punya bayi, dan dia nyaranin aku buat telpon ke Sapporo information center, tanya klinik mana yang buka hari gini. dia nyuruh aku pake hapenya, soalnya dia gratis telpon kemana-mana. baek banget kaann…  akhirnya aku telpon Sapporo information center. Aku tanya klinik yang deket alamat temenku itu. Dikasihnya yang jauh, aku lupa nama kliniknya. Oke, gapapalah yang penting ada dokternya, dan katanya, dokternya cuma sampe jam 5 sore (waktu itu jam menunjukkan pukul 3 sore)- telpon klinik ini juga pake hapenya seniorku hihiiii..

Akhirnya, aku buru-buru naek taksi dari kampus, langsung jemput bayi dan ibunya, dan pergi ke klinik. Butuh waktu buat istri temenku siap siap ke sana, jadinya pak supir taksinya nunggu agak lama (dan ini bikin bengkak argo-nya). Sampe sana, waahhh rameee,,,, banyak bayi dan balita, ada orang dewasa yang mau berobat juga. Akhirnya, dipanggil juga nama bayi temenku ini. Kami cuma bertiga : aku, istrinya temenku sama bayinya.

Sama dokter disuruh cek darah, ambil foto rontgen, tes sputum (dahak) dan tes ingusnya, apakah ada influenza ataukah common cold biasa, ataukah pneumonia, ataukah bronchitis, hadeh serem dehh.. kira-kira, itu yang aku tangkap dari percakapan dengan sensei (dokter dipanggil juga dengan sebutan ‘Sensei’).

Temenku udah panik, mana suaminya susah dihubungi. Dan, sayangnya kami ngga bawa uang banyak. Itu aja udah ketar ketir sama biaya taksinya. Terus, agak malu-malu, aku tanya.. dok, berapa duit kalo harus tes itu semua?… wah ga tau ya kalo soal biaya .. gitu jawabnya. lha kok kasirnya datang ke ruangan sensei, ngasih tau kalo bayi ini pake asuransi (houkenso- penting banget kartu sakti ini). Oh, kamu cukup bayar 580 yen aja. wah legaa.. murah bingitz,, kata kita sambil senyum.

Terus, bayinya di periksa macem macem, diambil dahak, ambil ingus, foto rontgen, ambil darahnya, tes nafas (dikasih corong gitu, dilihat gas yang keluar dari mulutnya).. si bayi nangis kejer. Tau ga., tes tes tadi itu cuepet banget, 10 menitan kira-kira.. habis itu, dipanggil lagi.. (cepet banget hasilnya, 10 menit aja). Dijelasin sensei hasilnya… aku ngamatin, alatnya canggihh. sample ingus tadi ada di seperti test pack gitu, dimasukin ke alat, dan kebaca : Adenovir – , sample sputum juga, hasilnya negatif. It means, hanya karena virus. Hasil rontgen, gak ada putih putihnya di paru paru, artinya bebas pneumonia. Kata dokter, ini nanti sembuh dalam 3-5 hari, hasil tes darahnya juga bagus, leukositnya ngga naik. Akhirnya cuma dikasih 3 macam obat aja.

Dan, bener, temenku cuma butuh bayar 580 yen dengan kartu sakti itu, wahh alhamdulillah.. tinggal nebus obat nih, semoga ngga mahal, pikir kami. Ke kusuriya (apotek) di sebelah klinik. Aku tanya, ini obat kalo ditebus semua berapa duit ya? “gratis” jawab si embak. whats?? gratis, dengan kartu sakti tadi. alhamdulillah… si embak tanya ” mau ngga, dibuatin kartu obat? biar klo ke apotek lain ada riwayat pengobatannya” begitu kira-kira maksudnya. Aku tanya “maaf, berapa duit yak?” “gratis”, jawab si embak.; hahaha aku udah parno kalo bayar.. haaduuh maap yaa, kami para pelajar di Jepang emang alergi kalo kudu bayar mahal… jadi malu.. si embak kayake ngguya ngguyu.. ben wae lah hehee…

Dan, ini obat-obatannya

20151230_185042

 

 

hadduuh susah banget nyari nama obatnya. Itu ternyata ASVERIN, tulisan katakananya ASUBERIN , aku lupa kalo mereka bilang V itu B. Akhirnya nemu juga, isinya sama kayak Asvex di Indonesia yaitu Tipepidine -suatu expectorant. Meptin Syrup, sama kayak di Indonesia, isinya Procaterol-suatu bonkodilator-pelega bronchus. Nah itu, Lebelbon syrup isinya bromhexin sama kayak bisolvon.  Susah amat bacanya, di katakananya tertulis reberubon, susyah banget hiks hiks, gini ini masih ada yang nanya, mbak kerja di Apotek di sana? huhuuuu susyah bacanya, belum aturan pakainya, kanji semua…

Calonal, isinya acetaminofen nama lain dari paracetamol. Terus dapet transdermal patch (ini ni kayaknya belom ada di Indonesia- atau akunya aja yang kudet).Hokunalin patch, isinya Tulobuterol-long acting beta agonis-melegakan pernafasan.

20151230_185024

Itu obat paracetamol, bentuknya powder, diminum jika demam aja.

20151230_184948

itu obat batuk sirupnya, diminum jika batuk aja.

20151230_184930

itu transdermal patchnya, ditempelkan di dada, punggung, atau di lengan bagian atas, satu hari satu kali, kalau mandi, ngga usah dilepas. alhamdulillah sekarang bayinya dah sehat lagi.

jadi pengalaman deh… ongkos taksinya ke klinik itu pulang pergi 5500 yen (kalo di rupiah in 550.000 rupiah).jaraknya berapa km ya, ngga tau, sekitar 20 menitan perjalanan sekali jalan, dalam keadaan jalan bersalju. Ongkos ke dokternya 580 yen dan lengkap sama obatnya.

Jangan lupa selalu bawa kartu sakti , asuransi kesehatan di Jepang.

Salam sehat

-ditulis oleh apoteker yang kepo soal kefarmasian di Jepang-

 

 

The Best Indonesian Cuisine: Nasi Kuning

Hai hai, alhamdulillah Indonesia habis juara lagi nih, tiga tahun berturut turut di acara pesta akhir tahun yang diadain sama Faculty of Engineering Hokkaido University.

Menu tahun ini adalah nasi tumpeng dan tahu isi. Dana dari panitia sebesar JPY 6000 buat kurang lebih 1000 porsi. Minim banget dananya., jadi mikir menu yang hemat.Tadinya mau sate ayam, tapi ribet dan ongkosnya lumayan juga, akhirnya pilihan menu jatuh pada nasi kuning. Ayam gorengnya di suwir. Maunya juga ada kering tempe, tapi tempe mahal, jadilah kering kentang aja, telur dadar diiris tipis, dan untungnya dapet hibah abon satu plastik dari Mr. Ade.

Satu tim kami ada berlima orang. Peserta lomba ada dari berbagai negara seperti Sri langka, Bangladesh, India, Vietnam, Kamboja, Thailand.. hmm Asia semua ya..

Jumat malam kami cicil garap ungkep ayam, goreng kentang sama nyiapin bumbu bumbu yang lain. Sabtu siang, start dari rumahku, bawa barang-barang ke clark kaikan di kampus.

Waktu itu bersalju. alhamdulillah kami punya sori, yang biasa dipake anak anak buat seluncuran, bisa tak pake buat geret barang. Sementara Ade dan Shofa gotong-gotong container, hehe…

silakan bikin cerita dari foto-foto berikut ini

20151219_142950

20151219_143025

20151219_144259

20151219_144514

Aku ninggalin mereka hehee, begitu dah mau sampe lokasi baru nyadar klo bisa ditumpuk bawanya.. jarak rumah ke lokasi sekitar 700 m atau lebih..

dan.. inilah menu menu yang disajikan

20151219_180729.jpg

20151219_180716

20151219_180707

20151219_180652.jpg

20151219_180646

20151219_174858.jpg

gak lupa ada sambal., 4 macam : sambal kecap, sambal trasi, sambal pedas, sambal manis

pemenangnya adalah

20151219_202719

tumpeng udah disiapin buat pemenang, ya pemenangnya ya Indonesia hehee,, selisih 1 poin aja sama Bangladesh. penilaian berdasarkan polling. Alhamdulillah banyak yang doyan dan suka nasi kuningnya.. bahkan beberapa tamu banyak yang mau bungkus nasi kuning ini..

2015-12-20 12.37.51

Alhamdulillah, seneng rasanya bisa bawa nama baik Indonesia

 

 

 

Pesta Akhir Tahun Bounenkai Party

Yosh gak terasa dah dipenghujung tahun 2015. Di Jepang ini setiap mau tutup tahun, ada yang namanya bounenkai party (mereka memang party lover) . Bounenkai sendiri terdiri dari karakter kanji 忘年会 yang artinya forget the year gathering, maksudnya untuk melupakan hal hal buruk yang terjadi ditahun ini, dengan harapan akan mendapatkan hal hal yang baik di tahun depan.

Party bisa dengan teman-teman, keluarga, teman kantor dan lain lain. nah pada tanggal 6 Desember kemarin, kita PPI (persatuan pelajar Indonesia) sapporo ada bounenkai party sama NSI (Nusantara Sapporo Indonesia) yaitu komunitas orang Jepang dan Indonesia.

Di kesempatan ini, seperti tahun tahun sebelumnya, kita masak bareng, terus makan bareng, sambil melihat performance dari temen temen PPI. kali ini, temen-temen PARE program unjuk kebolehan maen angklung.

Menu tahun ini ada soto madura-soto daging sapi, bakwan sayur, kroker, sama puding coco pandan. Di akhir acara, kita ada games bingo, lumayan buat seru-seruan, yang menang bisa milih hadiah. Aku milih hadiah rinso sabun cair hhehehee… emak emak banget ya

sayang banget menu soto dagingnya ga kefoto, gara garanya aku heboh sendiri nyari hape ngga ketemu , dan soto hangat dah siap disantap..

20151206_180325

bakwan sayur, ini yang nggoreng asli Japanese, mereka dah biasa goreng tenpura,  bisa garing gini, tanpa bahan tambahan (baca: plastik kresek)

20151206_180345

kroket isi daging, uhhh mantaabb dicocol sambel

20151206_180400

Puding santan buatan uminya memey, enaakk

20151206_165918

aku dan fatih, putranya mbak intan yang bikin adonan bakwan , ganteng yaa Fatih kun..

Okee demikian sekilas info dari Sapporo..

Salam hangat :)

Musim Gugur di Hokkaido University

MasyaAllah, Entah kenapa baru sadar ya, musim gugur itu indah banget, daun daun yang tadinya warna hijau, berubah jadi oren, kuning, dan merah, sebelum akhirnya jatuh berguguran.

Musim gugur di Sapporo datang lebih dulu dari pada kota lainnya di Jepang, sekitar pertengahan bulan Oktober, sampe sekitar akhir November. (Salju lebat pertama tahun ini adalah tanggal 24 November)

Kampus Hokkaido, yang terkenal dengan sebutan hokudai, punya banyak spot bagus buat mengabadikan momen musim gugur ini. Yang paling terkenal di sini adalah ginko avenue, di gate North 13, alhamdulillah, depan kos an kami.

20151026_102139

Banyak turis datang ke hokudai buat foto-foto. Pas puncak daun ginko ini menguning, malam harinya, dikasih lampu-lampu, bagus banget, tapi kemarin pas hujan badai. Aslinya bagus banget, tapi karena kedinginan, gemetaran, dan pake kamera hape, jadinya kurang maksimal.

1445682887488

Ginko avenue kalo siang dan pas cerah, bagus banget. Gini nih dalemnya…

20151023_110548

yang ini, dari sisi yang lain

20151028_103052

 

yang ini, momiji,, maple leaf..

20151023_111444 (1)

 

Jalan-jalan ke deket Lab ku yuk, ini Graduate School of Environmental Science tampak samping.

20151015_114112

yang ini, dijepret dari lantai 7.

20151020_121548

Yang ini, sama temen satu Lab yang dari Prancis, di pintu masuk bagian belakang.

20151022_113202

Yang ini, di dekat jalan masuk engineering

2015-10-15 21.20.19

Musim gugur di sini, balapan sama angin dan hujan, jadinya cepet banget habisnya. Ayok sapa mau ke sini?

Bangga Sebagai Orang Indonesia

logo1

Tulisanku ini untuk ikutan Gift Away tengok-tengok blog sendiri berhadiah. Wah baru pertama ini ikutan Gift Away. Tulisan selama setahun ini yang paling berkesan menurutku adalah tulisanku yang berjudul Masakan Indonesia Menggoyang Lidah Penonton Malam Budaya Sapporo Hokkaido 2014 yang aku tulis setelah sembuh dari rasa lelah (lebay, hahaha…). Tulisan ini berkesan karena aku baru dua bulan ada di Sapporo Jepang dan ikut menyukseskan acara Malam Budaya yang memperkenalkan budaya Indonesia kepada dunia.

Aku suka masak dan aku senang bisa ikut bagian dari tim membuat masakan bekal ala Jepang sebanyak 350 pack, sungguh sesuatu banget. Disini aku belajar menghargai pendapat orang lain sejak mulai milih menu yang “Indonesia” banget, kita saling merebut pendapat tentang makanan terbaiknya Indonesia, sampai akhirnya diputuskan pilihan menunya oleh bu koordinator. Aku juga belajar tentang amanah dan saling tolong menolong. Ibu-ibu yang super, semangat masak masakan porsi besar, sementara bapak-bapak yang nggak tampil di panggung kebagian masak nasinya.

Ada teman Jepang yang membantu dari awal, dia ingin nonton acaranya tapi nggak punya uang, alhasil dia mau bantuin masak tapi diperbolehkan nonton gratis. Wow..dia keren banget. Dia selalu tanya ini masakan apa, aku suka Indonesia, aku ingin ke sana, kenapa masakan Indonesia banyak bumbu, dan lain-lain. Dia sering tanya apa yang dapat dia kerjakan lagi, kalau tidak ada, dia ingin membantu memasak tempe atau bantu yang lainnya, wah semangat banget pokoknya nggak pernah kulihat dia berdiam diri kecuali istirahat sambil makan siang, jadi malu kalau kita orang Indonesianya malah nggak semangat. Dia membantu sampai hampir siap packing, bahkan dia bantu bersih-bersih panciku yang gosong sampai bisa mengkilap lagi. Ini pelajaran buatku, kalau mau sesuatu, harus berjuang. Temanku ini berjuang demi bisa nonton acara malam budaya Indonesia… Rasa lelah setelah gotong royong masak terbayar oleh suksesnya acara dan komentar positif soal masakan Indonesianya. Seneng banget rasanya.

Sebenernya aku merasa tidak sedang berada jauh dari Indonesia, dari keluarga, ya mungkin karena teknologi yang semakin canggih ini. Tapi, waktu bendera sang saka merah putih dikibarkan, rasa haru merasuk kalbuku, dan aku baru menyadari bahwa aku sedang berada jauh dari Indonesia. Aku pun menggenggam amanah tak tertulis untuk menjaga nama baik negaraku tidak hanya dimata Jepang tapi juga dimata dunia. Semacam nasionalismenya bangkit gitu deh.. Terlebih, aku yang mengenakan hijab ini menjadi ciri sebagai seorang muslim dan harus menjadi muslim yang baik.

” Postingan ini diikut sertakan dalam lomba tengok-tengok blog sendiri berhadiah, yang diselenggarakan oleh blog The Ordinary Trainer” 

Pelayanan di Toko Carrot Sapporo

Tadi siang aku memang niat mau ke Carrot di sapporo kita 26 higashi 8 yang jual makanan asing, dengan tag line nya foods from all the world, nggowes naek sepeda. Lumayanlah sekitar 20-25 menit perjalanan santai. Niatnya mau beli sambal ABC, coconut fine, sama pastanya lasagna. Kalau di Kumamoto dulu toko seperti ini namanya A Price.

Yossshh..sampe juga,. pertama langsung ke arah daging ayam (nah lhooo..salah fokus).. yaaa sapa tau ada ayam brazil halal lagi, disini harganya 980 yen. Yaah nggak ada tulisan Halalnya. Terus aku buka buka deh bawahnya sapa tau nyempil.. agak lama,, terus aku dideketin pelayan tokonya yang ramah., bapak-bapak. Halal chicken o sagashiteiruno? chotto matte kudasai. Nggak lama kemudian dia datang bawa satu kardus yang isinyaa…ayam logo halal yey.. dan kupastikan lagi bahwa itu daging ayam, bukan kulit ayam.

Si bapak ngomong panjang gitu dan kutangkap kalo ayam halal itu selalu ada di toko ini meskipun kadang nggak ditaruh di freezer etalase, so, kalo ke sini dan nggak nemu halal chicken, bisa tanya ke petugasnya ” halal chicken arimasu ka?” nanti kan mereka berusaha nyarikan. Mereka bener-bener berpedoman pada slogan mereka : OUR GOAL IS TO EXCEED CUSTOMER’S EXPECTATION

Alhamdulillah makin banyak orang asing yang tau soal makanan halal, meski beberapa masih menganggap kita di Jepang cuma bisa makan ikan, sayur, tahu, dan buah.. kalau dagingnya halal kita juga bisa makan.. semoga ada ramen asli Jepang yang kaldu dan dagingnya halal…

Jadilah aku habis banyak untuk belanja hari ini,,

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 26 pengikut lainnya