Isi hati · Uncategorized

Bolehkah Aku Merasa Tak Nyaman dengan Negeriku Sendiri?

Akhirnya telah tiba waktunya kami harus pulang ke tanah air.

Alhamdulillah perjalanan pulang dari Sapporo, transit Tokyo, dan langsung Jakarta berlangsung aman, bersama barang bawaan yang beratnya kalo ditotal sekitar 120 kg lebih hahaha.. banyak ya? Padahal 75 kg barang lainnya sudah dikirim via kapal. Apa aja sih barangnya? Baju? Hhmm baju ngga begitu banyak kok hahahaha…

Sampai Jakarta menjelang maghrib, jam harus diubah ke WIB sekarang, dimana 2 jam lebih lambat daripada Jepang. Ndilalah (kebetulan), keluar dari pesawat garuda, ngga ada tuh garbarata , yang belalai panjang itu, yang menghubungkan pintu pesawat sama pintu menuju bandara. Jadi gimana? Yaa suamiku tersenyum kecut, turun tangga pesawat sambil bawa barang kabin yang banyak (baca:berat). Dia keliatan banget berusaha sabar-penerbangan internasional ngga ada garbaratanya… Begitu keluar pesawat, langsung deh terasa hawa lembab dan hangat luar biasa (suhu Sapporo waktu itu sekitar 4 derajad Celsius, Jakarta? entahlah..)

Welcome to Indonesia

Kami dijemput adekku yang domisili di Tangerang selatan. Suamiku minta aku konek wifi bandara, dia mau pasang kartu telkomsel yang dibawain temen pas ke Sapporo, sambil ambil barang-barang bagasi. Dan, aku kesel banget soalnya mau konek wifi bandara aja harus ngasih nomer HP untuk dapat pin atau semacamnya. Waddduuuuhh tahun lalu kayaknya ngga gini deh bandara sukarno hatta. Ini gimana kalo turis asing yang mau konek wifi bandara? Kan ya ga punya nomer Indonesia juga.. apa bisa ya ngisi nomer telpon yang dia punya. Entahlah, yang jelas aku kesel sendiri dan secara tidak langsung jadi membandingkan sama bandara Jepang, Korea, Taiwan, bahkan Kota Kinabalu Malaysia yang serba menyamankan para orang asing yang membutuhkan koneksi internet bandara.

Setelah dapat barang-barangnya, kami keluar terminal. Suamiku berusaha telpon adekku. Kartu perdana telkomsel yang kami beli seharusnya isinya ada 50.000 rupiah. Oh oh ngga bisa telpon adekku! Dicek pulsanya, nol rupiah. Maafkan kalo kami suudzon, tapi, masak iya sih ngga ada pulsanya, kata tmnku ini tinggal pake aja. Nahlo gimana, sementara kami lupa ngasih tau nomer telkomsel ini ke keluarga. Memang Allah Maha Mengatur. Tiba-tiba adek telpon ke nomer baru suamiku. Dia ternyata masih nyari parkir. Susah banget nyari parkir (hari itu hari sabtu, sore sekitar maghrib). Dari mana dia tau nomer itu?. Ternyata kata adekku sempat ada nomer masuk kayak missed call, padahal suamiku merasa ngga bisa telpon, yang dia denger Cuma mbak Veronica yang bilang kalo maaf, pulsa anda tidak mencukupi……

Akhirnya, adekku berhasil parkir meski lumayan jauh. Adek ipar dan suamiku langsung bawa sepeda (suamiku bawa sepeda dari Jepang) ke mobilnya, untuk ditali di atas mobil. Ada talinya? Engga. Terus? Beli di warung yang ngga jual tali hehehe.. si ibu nawarin, “kopi mas”… dijawab dengan “jual tali rafia ngga bu?” “wah ngga ada mas, bentar ya tak carikan tadi ada rafia buat nail kardus”. Dan, si ibu penjual pun bergerilya nyariin tali rafia. Alhamdulillah dapat beberapa potong heheee.. pas mau dibayar sama suamiku, si ibu menolak. “walah mas lha wong itu sisa sisa tali kardus tadi, dipake aja”. Masya Allah… semoga laris dagangannya, rezekinya berkah ya bu..aamiiin. suamiku sama adek ipar langsung melanjutkan aksi nali sepeda di atas mobil dengan bekal tali rafia yang disambung-sambung. Alhamdulillaaahh sampai rumah dengan selamat. –itu tadi cerita baiknya. Oke, lanjut.

——

Jakarta, ibu kota yang ruwet dengan kemacetan dan sampah. Langsung deh yang kebayang ibu kota Jepang, Tokyo. Semua teratur dan serba bersih. Di Jakarta, banyak terlihat orang nganggur pada jam kerja, ngerokok, menambah polusi udara. Kalau di Jepang, kamu bisa mengamati mereka yang duduk duduk di luar hanya di tempat umum seperti stasuin, terminal, taman, itu pun mereka mungkin cuma nunggu janjian sama temennya., habis itu baru kongkow di tempat makan-dan ngga ada tempat makan terbuka di pinggir jalan atau di trotoar. Di Jakarta, mau nyari taman aja susyah ya, aku diajak adekku ke scientia park, lumayan jauh, itupun bayar kalo masuk ke tamannya hehehe. Kalo di Sapporo, ada taman besar, namanya Odori park, banyak orang pada maen pokemon go di sana, mudah aksesnya dan gratis.

Kami memang berencana tinggal di Jakarta sekitar satu minggu untuk mengunjungi saudara saudara kami yang ada di Jakarta dan Bandung. Nah ada lagi yang bikin aku terkaget-kaget saat perjalanan menuju ke rumah saudara di daerah Kebagusan. Waktu itu, kami naek taksi dan turun tepat di jembatan penyebrangan, karena rumah saudara ada di seberang jalan, dan kalau naek taksi, jalan puterannya jauh. Oke, bismillah naek tangga penyeberangan. Kata suamiku, dulu ngga ada jembatan ini, semua langsung nyebrang gitu aja. Tapi sekarang sudah jadi stasiun Tanjung Barat. Anehnya, mau nyebrang aja kudu bayar 3000 satu orang. Jadi harus beli kartu buat naek kereta, 10.000 yang bisa ditukar lagi dengan uang di loket sebrangnya, ditambah 3000 rupiah buat biaya lewat sana. Whaaaatt??? Kenapa kita yang susah naek tangga turun tangga, mau nyebrang aja bayar 3000 rupiah 1 orang? Bukannya aku perhitungan banget dan pelit ya, tapi gimana coba orang yang buat makan aja susah, mau nyebrang di situ kudu bayar 3000 rupiah, atau, apa kata para turis backpacker yang lagi melancong di daerah situ? Bukankah itu buat umum? Kenapa musti bayar? Haduh seketika aku merasa ngga nyaman sambil emosi, suamiku cuma ketawa cekikikan ahhahahaa ada yang emosi yes this is our country.

Aku baca di sini, masih bayar 2000 rupiah seorang. Ya mudah mudahan bisa berbenah jadi lebih baik dan jadi gratis.

Sekarang aku tinggal di kota tempat orang tuaku berada, Yogyakarta. Di sini rasanya memang jauh lebih nyaman hehehe dan rasanya bersih apalagi sudah ngga ada pedagang kaki lima di depan RS Sardjito yang biasa bikin macet, kotor, dan semrawut. Lingkungan UGM juga makin bersih dan tertata,apalagi ngga ada lagi bus kota penuh asap hitam yang lewat kampus. Lingkungan malioboro juga lebih tertata. Maret tahun lalu waktu aku ngajak temen-temen Jepangku ke malioboro, masih banyak sepeda motor yang diparkir di trotoar, sampe mereka terheran heran, Indonesia banyak bgt ya motornya (batinku, ya ini nih bisnisnya motor-motor Jepang, njualnya ke negara berkembang yang orangnya konsumtif, di dukung sama public transportation yang belum berjalan dengan baik).. Alhamdulillah sekarang dah ngga ada lagi motor yang parkir di depan Malioboro Mall , area parkir motor sudah di poskan di titik-titik tertentu, Alhamdulillah good job 🙂

Tapi… (ada tapinya) aku masih belum nyaman dengan polusi, kendaraan, dan hewan yang berkeliaran di sana sini (baca: kucing, anjing, dll)

Doaku, semoga Indonesia bisa makin maju dan bersih, sehingga nyaman ditinggali buat warganya sendiri maupun para turis luar negeri yang datang memberi devisa untuk negara kita..aaamiiin

Iklan

6 thoughts on “Bolehkah Aku Merasa Tak Nyaman dengan Negeriku Sendiri?

    1. hehehe makasih mama Yuka, itu 120 kg termasuk sama sepeda,
      kemarin dapet bagasi (pake Garuda) 23 kg x 2 per orangnya, jadi berdua ya sekitar 92 kg yang bisa masuk bagasi, sisanya di kabin, tetep banyak yak hehehe

      1. iya bawa sepeda, dibongkar dulu, beli kardusnya di toko sepeda di pinggir jalan (depan kantor pos Hokudai dapetnya), soalnya di AEON ngga dijual. Meski kardusnya besar dan tinggi, ngepas banget sama security check X-ray di bandara

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s