medicine · Pengalaman di Negeri Sakura · Sekedar Info... · Uncategorized

Cerita Bayi Sakit di Sapporo Japan

Jadi, tahun baru di Jepang seperti lebaran. Semua kantor, instansi, apotek, klinik tutup, kecuali rumah sakit dan klinik tertentu, dan mall tentunya. Sama kayak di Indonesia, kalaupun klinik buka, pasti mahal dan cuma dikit klinik yang buka. Intinya, kalo bisa, jangan sakit pada saat libur ‘lebaran’ di Jepang.

Waktu itu tanggal 30 Desember. Sejatinya, aku jadi tour guide buat rombongan family yang mau liburan di Hokkaido. Tapi karena pak suaminya dari rombongan itu meninggal (dah sampe Sapporo, mau liburan, eh dipanggil yang punya), aku nggak jadi nge-guide. Akhirnya aku putuskan untuk ke kampus aja, lagian di Lab rame, kalo di rumah aku sendirian, udah gitu dingin banget soalnya heaternya sebentar sebentar mati.

Sore itu, ada telpon dari pak presiden PPIS (persatuan pelajar Indonesia Sapporo), dia lagi nge-guide, anaknya yang berumur 1 tahun demam udah dua hari, batuk pilek, takut kenapa napa, minta tolong aku buat bawa anaknya ke klinik. waahh, gimana ya, aku belom pernah bawa bayi ke klinik… bingung deh..

untungnyaa,,, (selalu ada untungnya), di sebelahku ada seniorku yang sangat baik hati, dia juga punya bayi, dan dia nyaranin aku buat telpon ke Sapporo information center, tanya klinik mana yang buka hari gini. dia nyuruh aku pake hapenya, soalnya dia gratis telpon kemana-mana. baek banget kaann…  akhirnya aku telpon Sapporo information center. Aku tanya klinik yang deket alamat temenku itu. Dikasihnya yang jauh, aku lupa nama kliniknya. Oke, gapapalah yang penting ada dokternya, dan katanya, dokternya cuma sampe jam 5 sore (waktu itu jam menunjukkan pukul 3 sore)- telpon klinik ini juga pake hapenya seniorku hihiiii..

Akhirnya, aku buru-buru naek taksi dari kampus, langsung jemput bayi dan ibunya, dan pergi ke klinik. Butuh waktu buat istri temenku siap siap ke sana, jadinya pak supir taksinya nunggu agak lama (dan ini bikin bengkak argo-nya). Sampe sana, waahhh rameee,,,, banyak bayi dan balita, ada orang dewasa yang mau berobat juga. Akhirnya, dipanggil juga nama bayi temenku ini. Kami cuma bertiga : aku, istrinya temenku sama bayinya.

Sama dokter disuruh cek darah, ambil foto rontgen, tes sputum (dahak) dan tes ingusnya, apakah ada influenza ataukah common cold biasa, ataukah pneumonia, ataukah bronchitis, hadeh serem dehh.. kira-kira, itu yang aku tangkap dari percakapan dengan sensei (dokter dipanggil juga dengan sebutan ‘Sensei’).

Temenku udah panik, mana suaminya susah dihubungi. Dan, sayangnya kami ngga bawa uang banyak. Itu aja udah ketar ketir sama biaya taksinya. Terus, agak malu-malu, aku tanya.. dok, berapa duit kalo harus tes itu semua?… wah ga tau ya kalo soal biaya .. gitu jawabnya. lha kok kasirnya datang ke ruangan sensei, ngasih tau kalo bayi ini pake asuransi (houkenso- penting banget kartu sakti ini). Oh, kamu cukup bayar 580 yen aja. wah legaa.. murah bingitz,, kata kita sambil senyum.

Terus, bayinya di periksa macem macem, diambil dahak, ambil ingus, foto rontgen, ambil darahnya, tes nafas (dikasih corong gitu, dilihat gas yang keluar dari mulutnya).. si bayi nangis kejer. Tau ga., tes tes tadi itu cuepet banget, 10 menitan kira-kira.. habis itu, dipanggil lagi.. (cepet banget hasilnya, 10 menit aja). Dijelasin sensei hasilnya… aku ngamatin, alatnya canggihh. sample ingus tadi ada di seperti test pack gitu, dimasukin ke alat, dan kebaca : Adenovir – , sample sputum juga, hasilnya negatif. It means, hanya karena virus. Hasil rontgen, gak ada putih putihnya di paru paru, artinya bebas pneumonia. Kata dokter, ini nanti sembuh dalam 3-5 hari, hasil tes darahnya juga bagus, leukositnya ngga naik. Akhirnya cuma dikasih 3 macam obat aja.

Dan, bener, temenku cuma butuh bayar 580 yen dengan kartu sakti itu, wahh alhamdulillah.. tinggal nebus obat nih, semoga ngga mahal, pikir kami. Ke kusuriya (apotek) di sebelah klinik. Aku tanya, ini obat kalo ditebus semua berapa duit ya? “gratis” jawab si embak. whats?? gratis, dengan kartu sakti tadi. alhamdulillah… si embak tanya ” mau ngga, dibuatin kartu obat? biar klo ke apotek lain ada riwayat pengobatannya” begitu kira-kira maksudnya. Aku tanya “maaf, berapa duit yak?” “gratis”, jawab si embak.; hahaha aku udah parno kalo bayar.. haaduuh maap yaa, kami para pelajar di Jepang emang alergi kalo kudu bayar mahal… jadi malu.. si embak kayake ngguya ngguyu.. ben wae lah hehee…

Dan, ini obat-obatannya

20151230_185042

 

 

hadduuh susah banget nyari nama obatnya. Itu ternyata ASVERIN, tulisan katakananya ASUBERIN , aku lupa kalo mereka bilang V itu B. Akhirnya nemu juga, isinya sama kayak Asvex di Indonesia yaitu Tipepidine -suatu expectorant. Meptin Syrup, sama kayak di Indonesia, isinya Procaterol-suatu bonkodilator-pelega bronchus. Nah itu, Lebelbon syrup isinya bromhexin sama kayak bisolvon.  Susah amat bacanya, di katakananya tertulis reberubon, susyah banget hiks hiks, gini ini masih ada yang nanya, mbak kerja di Apotek di sana? huhuuuu susyah bacanya, belum aturan pakainya, kanji semua…

Calonal, isinya acetaminofen nama lain dari paracetamol. Terus dapet transdermal patch (ini ni kayaknya belom ada di Indonesia- atau akunya aja yang kudet).Hokunalin patch, isinya Tulobuterol-long acting beta agonis-melegakan pernafasan.

20151230_185024

Itu obat paracetamol, bentuknya powder, diminum jika demam aja.

20151230_184948

itu obat batuk sirupnya, diminum jika batuk aja.

20151230_184930

itu transdermal patchnya, ditempelkan di dada, punggung, atau di lengan bagian atas, satu hari satu kali, kalau mandi, ngga usah dilepas. alhamdulillah sekarang bayinya dah sehat lagi.

jadi pengalaman deh… ongkos taksinya ke klinik itu pulang pergi 5500 yen (kalo di rupiah in 550.000 rupiah).jaraknya berapa km ya, ngga tau, sekitar 20 menitan perjalanan sekali jalan, dalam keadaan jalan bersalju. Ongkos ke dokternya 580 yen dan lengkap sama obatnya.

Jangan lupa selalu bawa kartu sakti , asuransi kesehatan di Jepang.

Salam sehat

-ditulis oleh apoteker yang kepo soal kefarmasian di Jepang-

 

 

6 thoughts on “Cerita Bayi Sakit di Sapporo Japan

  1. Wah, enak ya berobat di negara maju. Sistemnya keren.
    Kalo saya, pas nyusul pak suami, krn cuma sebentar (3bln) ga mau bikin asuransi. Padahal pas lapor ke kelurahan disuruh bikin. Pikir saya, smg ga skit berat lah. Alhamdulillah terkabul, hahaha.

    1. iya mbak Pipit, keren, Jepang apa apa keren
      hahaha, alhamdulillah ya mbak ngga pernah sakit.. besok kalau bakal lama tinggal di Jepang, wajib punya hokenso nih… jangan lupa hehee…

  2. Gugling malam2 ketemu tante nisa 😊
    Iya alhamdulillah ya di sini terjamin kesehatan. Zikri pernah malam2 masuk ugd bayarnya 580 juga. Kl d indon g tau deh hehe…
    Oo iya ini ada link pediatric yg jaga di hari2 libur di Sapporo. Siapa tau bermanfaat 😁http://www.top-work.jp/spa/nitiyou.htm
    Biasanya bapake liat itu kl zikri pas hari libur harus bgt ke dokter.sampai punya bbrp koleksi kartu klinik 😚😁

    1. eh eh teteh Reni🙂

      terjangkau banget ya 580 yen, bener bener dipikirkan sama pemerintah Jepang, buat para penduduknya yang dianggap ‘tidak ada penghasilan’,,

      waahh nice info bun, di link itu ya,, sapa tau ada yang searching juga..

      kemaren bener bener hectic, ngga kepikiran…dan ga tau musti gimana, soalnya papanya si bayi lagi baito.. untungnya (selalu ada untungnya), ada seniorku yang itu tuh, yang pnya anak ganteng, pas banget ada dan tau kondisinya..
      alhamdulillah yang penting skg dah sehat.. seneng kalo semuanya sehat🙂

  3. ke ingat pas fatih sakit dan nginep di rs, kami sampai pasrah habis berapa berminggu- minggu d rs yang terkenal mahal itu, mungkin inilah salah satu kemudahan dan rejeki si bocah, semua ongkos inap rs gratis cuma bayar ongkos baju dan susu, ya karena adanya kartu pink tadi, houkenzo kah y. Meskipun gratis semua nggak ngarep balik- balik k rs. Sehat lebih Alhamdulilah dan kami pun senang

    1. iya, ingat waktu itu Fatih berjuang berhari-hari ,alhamdulillah sekarang sehat dan ganteng
      betul sekali mbak intan, meskipun semua dibayar bayarin, paling nikmat kalau diberi kesehatan ya, alhamdulillah🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s