Pengalaman di Negeri Sakura

Selalu Ada Orang Baik

Kali ini aku pengen cerita pengalaman yang mungkin sering kali terjadi, tapi ini pengalaman yang berkesan buatku. Aku pertama kali kenal sama orang Jepang ini waktu ada workshop tentang Ainu culture, namanya Aoi san. Ketemu yang kedua kali, pada waktu ada sesi pake kimono. Waktu itu dia ngasih alamat email di selembar kertas. Beberapa minggu setelahnya, aku hubungi dia via email,. Eh berlanjut. Jadi dia tu bisa bahasa melayu sedikit sedikit, jadi ya bahasanya campur-campur. Trus email kesekian, Aoi san ngundang aku ke rumahnya. Sebenernya aku tu seneng-seneng aja diundang ke rumah orang, cuma kendalanya , di rumahnya ada anjing atau kucing ngga…

Sambil belajar mannernya orang Jepang, pertama kuucapkan terima kasih atas undangannya, kedua, ngasih tau betapa senengnya diundang kerumahnya, dan pingin kerumahnya., ketiga, jujur dengan kondisiku. Aku bilang, maaf apakah dirumah ada anjing atau kucing karena saya phobia. Dia bales ngga ada kucing atau anjing. Okee,, hari yang ditentukan tiba.

Dengan berpedoman ala backpacker, bismillah aku berangkat. Rumahnya di luar kota, naek kereta, nanti dijemput di stasiun. Apa pedoman ala backpacker? Ya., selalu ada orang baik di dunia ini.

Jalan kaki ke Sapporo station, baru pertama kali naek JR sendirian di kota ini. Hmm… yang mana yaa,, ada dua nih, kotono apa shin-kotoni yaaa… kayaknya nggak pake shin deh, oke aku pilih kotoni. Masuk stasiun, rame, aku harus masuk ke tangga nomer berapa yaa.. hiks, semua orang sibuk, ngga ada petugas. Oke aku asal aja naik, yang penting aku tau nama keretanya : hakodate. Ada tulisan ke arah mana dan ke arah mana. Pas banget ada dua kereta, yg satu kereta bagus yang satu kereta lumayan (bagus juga sih tapi tempat duduknya beda). Aku masuk kereta yang bagus dong hahaha… clingak clinguk, ada executive muda, berdiri nunggu kereta sambil maen hape. Lihat aku clingak clinguk,, trus aku tanya aja deh “sumimasen, kono densha wa hakodate desu ka?” “haik, dokoni ikundesuka?” “kotoni desu” “ahh hantai desu, sono densha kana”.. trus dia ikutan ngecek kereta yang berlawanan arah. Yah itu keretanya,, bukan kereta yang bagus hehe… “arigatou..” sambil lari sebelum kereta berangkat.. ya ampun hidup di Jepang kalo ngga bisa bahasa Jepang tuh siksa ya

Sampe eki, Aoi san dah nunggu di exit gate, janjian jam 10.30, aku sampe sana jam 10.26, Alhamdulillah bs dateng sebelum jamnya.. dibawanya aku kerumahnya naek mobil. Rumahnya lumayan jauh dari stasiun. Sampe lah di rumahnya. Ngobrol, masak, makan. Dia tanya tanya apa yang boleh dan ngga boleh buatku. Trus aku juga diperbolehkan sholat., dia tau orang Islam, dia pernah ke Malaysia, punya community di sana. Aku bilang saya mau sholat, katanya, silahkan, santai aja… baik banget deh orangnya.. rumahnya bagus, punya kulkas alami,, lha wong saljunya tinggi banget, jadi ada ruangan berkaca buat nyimpen jus, beer, mochi, dikelilingi salju alami diluar ruangan kacanya. Katanya musim salju gini berat.., tapi ya udah 20 tahun disini.. wow.. suaminya dokter anesthesi yang kerjanya bius orang sebelum operasi tuh lho. Weekend ini dia nerima jadi home stay untuk dua orang anak SMA dari Indonesia, jadi dia pengen diajarin bahasa Indonesia. Waktu dia bilang Sapporo kota sejuk. Langsung deh..noo.. sejuk itu bahasa Malaysia, kalo bahasa Indonesianya dingin.

Ngobrol, makan, eh malah sampe sholat asar sama maghrib disana, hehe.. anak anaknya di Tokyo, suaminya pulang malam. Habis maghrib aku diantar belanja terus ke subway. Yes kali ini naek kereta bawah tanah. Pesannya : ini kamu naek Tozai line ya, terus turun di Oodori ganti Namboku line ya. Okee,, yosh,, “iro iro arigatougozaimashita”. Aku dibawain banyak makanan. Alhamdulillah.

Sampe stasiun, clingak clinguk, pokonya nanti turun di Oodori ganti kereta. Lihat table jalur kereta…oh oke 250 yen. Masuk, yang ini yakin bener. Sampe Oodori, ganti Namboku line.. gara gara sok teu dan PD ya, aku ikut aja kemana orang jalan, masuk kereta. “the next destination is Susukino” whaaatt salah jalur maning.. sampe Susukino, turun, mau ganti jalur sebrangnya, tapi harus lewat jembatannya, dan artinya harus naik ke atas. Oke, aku mau keluar, pas masukin tiket, pintunya ngga mau buka. Kucoba tiga kali. Ugghh,, eehh ada mbak mbak yang ngeliatin aku, dia tanya kenapa, aku bilang aku mau ke kita12 jo, salah jalur nih, eh mbak nya nyariin aku jalan keluar, jalan menuju sebrang tanpa harus keluar gate. Naik lift, dan mbak itu ikutan nemeni aku naik lift. Sampe dia pastikan aku bener. Hiks.. “arigatoo” Allahu akbar.. rasaku, Sapporo ni orangnya cuek tapi ternyata masih banyak juga orang yang care, apalagi sama orang Muslim, dan, aku kelihatan banget orang asing dan muslim, sekarang lagi hangat-hangatnya berita ISIS nyandera dua orang Jepang.

Sampe stasiun deket rumah..alhamdulillah. mau keluar stasiun, tiketku nggak bisa buka pintunya, oh no.. mana stasiun ini sepi.. haduh cari pintu exit yang lain.. owhh sama aja dah, balik lagi ke pintu yang tadi. Ahh ngga bisa lagi..sampe ada petugas lewat.. kali ini si bapak agak jutek, lagaknya kecapekan dari pagi belum istirahat. Aku bilang ini tiketku kok ngga bisa gimana ya. Dia cuma jawab, tuh tiketmu masukin situ. Piiipp,, bayar 40 yen. Tu, silakan masukkan 40 yen.. terus dia pergi. “arigatou…” yah ternyata tiketku harusnya 290 bukan 250 yen haha.. Alhamdulillah sampe rumahku lagi,, home sweet home.. ngabari Aoi san, saya dah sampe apato, terima kasih banyak, saya nggak perlu masak karena sudah dibawakan makanan banyak sekali, terima kasih…………

Arigatou minna san🙂

2 thoughts on “Selalu Ada Orang Baik

    1. hehe.. teh cici.. iya menurut para back packer, pedoman mereka selama melanglang buana adalah kalimat itu..
      alhamdulillah baik teh, masih adaptasi di sini semoga teh cici selalu dalam keadaan baik🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s