Uncategorized

Jadi Wanita Mandiri Itu Sesuatu….

Saat ini, yang ada di otakku adalah bersyukur karena aku bisa jadi wanita yang mandiri..setidaknya itu menurutku… entahlah, sejak SMP mungkin ya, aku tidak banyak bergantung dengan orang lain. Kuliah, waktuku banyak kuhabiskan di kampus dan kerja jadi tentor, mobilitasku lumayan tinggi…

 

Dan, saat ini, aku yang telah menjadi istri geologist makin ditempa untuk jadi wanita mandiri. Setelah menikah 13 hari langsung pisah selama 3,5 bulan.. saat di Kumamoto, aku juga banyak kemana-mana sendirian, naik bus, sepeda, beberapa kali kereta kecuali pas ada temen. Untung daku lama-lama terbiasa. Pun saat pertama kali datang di Kumamoto harus mau ditinggal suami yang harus ke luar kota tanpa pulang ke rumah dulu, hiks, waktu itu ya nangis Bombay.. ditinggal ke Amrik ya makin nangis Bombay lha wong begitu suamiku dapet visa Amrik aja lho aku mewek hahahaha…. Tapi begitu dioleh olehi dompet mahal (bagiku sih mahal, hehe..) langsung mesem-senyum sendiri 9 hari kemudian.. padahal habis itu cuma transit semalam aja trus ditinggal lagi deh keluar kota…

 

Dari hampir 2 tahun di Kumamoto Alhamdulillah banyak bersamanya. Begitu sampe Jogja, suami harus ke Lampung karena diajak ngerjain proyek selama sebulan.. yah demi segenggam berlian yah toh…

Akhirnya aku pun mandiri lagi… sampe akhirnya suamiku pulang dari Lampung, istrinya yang tadinya luntang luntung uda dapet gawe di apotek yang dulu, hihiii…

Saking seringnya sendiri, suamiku mau ngantar atau nemeni malah akunya yang ngerasa ngga perlu, hihii… sampe dia memohon ayolah sayang kalo aku nggak ada kan kamu selalu sendiri kalo aku pas ada ijinkan aku sayang,, ihiiiyy okeeyy… Cuma kasiannya kalo aku mau beli ini itu , aku kan kebanyakan mikir jadi suka lamaaaa,,kasian suamiku meskipun sepertinya sabar dan senang menemaniku.. tapi aku tau laki-laki tu males klo belanja lama-lama..

 

Alhamdulillah juga aku diberi kemampuan oleh Allah untuk bisa naik kendaraan,, itu juga yang sangat kusyukuri,, dulu, jaman 2004 disuruh bapakku les mobil akunya yang ogah-ogahan,, sekarang aku tau manfaatnya.. meskipun aku belum punya kendaraan sendiri, tapi bisa make aja udah rezeki, sampe-sampe pas Mbak Wiwit Mas Ramli, tetangga kami yang seperti kakak kami pergi haji, si ganteng yang berupa vios pun dititipkan ke kami.. komentar si ayah,, “ngene ki jengenge rezeki, ora nduwe neng iso nganggo” (gini ini yang namanya rezeki, meskipun nggak punya tapi bisa menggunakannya). Allah yang Maha Memampukan ya, dan ternyata banyak manfaatnya.

Aku tak tahu lagi jika dihadapkan dengan fiqih bahwa wanita dilarang pergi sendirian tanpa mahram…Semoga Allah mengampuni kami…

 

Menjadi wanita mandiri bukan berarti kemana mana sendiri lho ya… Ibu rumah tangga yang mandiri juga banyak, yang bisa mengurus keluarganya, yang selalu kreatif mendidik anak-anaknya, yang selalu mendukung suami dan keluarganya..itu juga wanita mandiri..

 

Alhamdulillah terima kasih ya Allah, kau berikan aku kesempatan menjadi wanita mandiri, semoga Engkau selalu meridhoi kehidupan kami, memampukan kami dan memberi jalan yang terbaik. Kau berikan aku suami geologist sayang keluarga, semoga kami bisa saling mendukung dalam kebaikan. Aaamin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s