Uncategorized

Catatan si Bunda (lagi)…

Lama banget nggak posting.. sebulan ini lagi fokus ikut kursus TOEFL,, Senin sampe Jumat, jam 1 sampe jam 3 trus lanjut kerja sampe jam 10 malem,, fiuuhh,,Alhamdulillah udah kelar, semoga ada hasil yang memuaskan..

Si Bunda uda cerita belum ya? Di bulan Mei akhirnya HSG di Pramitha Yogya., dan hasilnya ada sumbatan di saluran telur bagian kanan. Kata dokter, si Bunda masih bisa hamil, mengandalkan dari yang kiri, jadi peluangnya 50 %. Sumbatan gak diketahui penyebabnya , mungkin waktu gadis pernah kena infeksi atau sering keputihan gitu..dan gak bisa diobati.

Tahap selanjutnya adalah cek ovulasi, dengan minum Clomifen Citrate (hormon yang memacu ovulasi) mulai hari ketiga mens selama 5 hari, satu tablet sehari. Terus nanti di hari ke-13 di cek dengan USG transvaginal untuk dilihat ovariumnya. Bulan demi bulan berlalu…si ayah pun Alhamdulillah kebanjiran proyek,,jadilah gak sempat (emang sambil pasrah) ke dokter Diah Rumekti lagi.. pas bisa pun ternyata pas lebaran idul Fitri, kasian amat dokter Diah masuk kerja cuma liat ovum si Bunda..hehe..pun sepertinya beliau keberatan dan meminta kalo bisa bulan depannya aja.

Akhirnya kemarin awal bulan si ayah bunda ke klinik Adinda lagi. Ibu perawat menanyakan beberapa hal, ya si bunda jelasin panjang lebar, si bunda udah tau cara minum hormonnya, dan pas malam itu hari ke-13 jadi harusnya malam itu di cek. Pasiennya dokter Diah buanyak dan dia mau membantu operasi caesar jam 10 malam. Ibu perawat masuk ke ruangan dokter, sambil membawa rekam medis si bunda. Ehh ternyata si Bunda diminta datang 2 hari lagi.. lho? Padahal perhitungan si Bunda malam itu pas malam hari ke-13 mens. Ok, si Bunda uda siap datang, tapi malah ibu perawat jadi ragu. Bener aja si bunda diminta nunggu dulu, dan akhirnya dipanggil dokter Diah.. eee..ternyata bener si Bunda, malam itu dicek. Berhubung bu Dokter terlihat kemrungsung (gak tenang) karena harus caesar dan masih banyak pasien, jadilah bunda nurut untuk datang 2 hari lagi. Tiba-tiba dokter Diah diam, dan langsung meminta bunda untuk cek UGS transvaginal, karena kalo udah lewat, folikelnya udah pecah dan harus mengulang 1 bulan lagi.. Alhamdulillah, dokter tahu prioritas pasien… Jam menunjukkan angka 9..

Beruntung si Bunda pernah tiga kali USG transvaginal di Jepang, jadi udah tau.. Cuma bedanya di Jepang udah canggih, kursinya bisa muter sendiri, sedemikian rupa sehingga kakinya ikut memposisikan diri,,hihiii susah jelasinnya. Hasilnya Alhamdulillah baik. Dengan hormon pemicu ovulasi, sel telurnya bagus, ada 2 buah, rahimnya sudah menebal, siap menerima embrio.. begitu kata dokter Diah..Cuma yang ovarium kiri sel telurnya gak ada.. setiap bulan sel telurnya berbeda-beda bisa dihasilkan dari ovarium kiri maupun ovarium kanan.. jadi kata dokter bisa dengan program kalender atau kalau mau dicoba langsung inseminasi. Inseminasi adalah sel sperma si ayah dipilih yang terbaik, trus dimasukkan ke bunda, dibantu untuk bertemunya di dalam saluran telur.

Yah,, si ayah bunda memang harus ikhlas.. si ayah optimis bisa. Lagipula untuk inseminasi butuh biaya yang gak sedikit.. Semoga jika memang rezeki dan Allah memberi amanah si ayah si bunda, anak-anak akan datang di saat yang tepat..amiiinn.. pengennya sih gak ada yang tanya-tanya lagi…tinggal tunggu kabar bahagia aja…..

2 thoughts on “Catatan si Bunda (lagi)…

    1. anyeong haseyo eunnie… iyaa aku juga dah lama gak maen ke blog teteh..
      amiiiin,, gomaewo eunnie.. semoga doa-doa teteh juga diijabah oleh Allah SWT,,amiiin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s