Lentera Islami · Uncategorized

Selamat dari maut (lagi)….

Astaghfirullah… jalanan sekarang nggak bersahabat. Motor sliwar sliwer semau-mau guwe, mobil ngebut dan nggak mau kalah, yang bikin sebel, mereka suka atraksi ngepot sana sini, macam Valentino Rossi gitu, mungkin cita-citanya mau jadi pembalap tapi nggak kesampaian. Terus ada banyak lagi yang atraksi nyetir motor dengan satu tangan. Tangan yang satunya megang hape sambil telpon atau sms-an.. canggih bener dah orang-orang Indonesia ini. Sebel lagi kalo yang lagi nyetir mobil tu disambi hape-an, trus jalannya jadi pelan, sementara kita yang naek motor jadi ikutan pelan karena jalannya yang sempit, tertutup body mobil yang menuhi jalan tikus..uggghhh…. orang-orang ni nggak tau apa pura-pura nggak mau tau ya klo hape-an sambil nyetir mobil maupun motor, jauh lebih berbahaya dari pada orang yang mabuk (pernah baca artikel dari Amerika..).mbok ya berhenti dulu, selesaikan urusan, baru cabut jalan lagi..

Kita dalam berkendara harus hati-hati. Tapi…sekarang udah hati-hati tetep aja bisa kesamber orang yang pengen jadi Valentino tadi… Sekarang kalo dilihat lagi, banyak motor-motor yang memaksa bisa bawa barang banyak, kanan kiri dikasih space untuk bawa barang (baca:keranjang), itu kan kalo dia lupa motornya berbody lebar terus ngebut kan jadi nyerempet siapa aja, mobil juga bisa terbaret cat-nya..naudzubillah…

Trus kalo udah bersinggungan, orang Indonesia ni make emosi dan merasa selalu benar.. haddduuuhhh sebel buanget deh

Seharusnya semakin banyak kejadian kecelakaan lalu lintas menyadarkan siapa pun tentang pentingnya berkendara yang aman. Okay, dimulai dari diri kita masing-masing. Satu yang paling ampuh selamat di jalan adalah sholawat nabi dan dzikir selama perjalanan. Kita melakukan perjalanan dengan niat baik, jika di jalan terjadi sesuatu sementara kita berdzikir, insya Allah berakhir baik..

Baru-baru ini Alhamdulillah, aku selamat (lagi) dari maut.. naek motor, lewat daerah jalan mataram, dekat malioboro. Jalanan ruwet, rame, motor sliwar sliwer ngebut. Dari arah berlawanan ada mio merah yang melaju kencang hampir melewati garis pembatas, membuatku kaget. Kaki kiriku sempat turun menyentuh jalan. Alhamdulillah aku bisa mengendalikan motorku nggak oleng. Jantungku langsung berdetak kencang, tak hentinya aku bersyukur. Alhamdulillah aku nggak jatuh. Sebelum berangkat aku membiasakan diriku untuk sholawat nabi “Allahumma sholi ala Muhammad wa ala alihi wa sohbihi wa salim” kebetulan saat itu habis membersihkan rezeki kami. Allah nggak pernah ingkar janji. Sholawat, sedekah, bisa menjadi salah satu hal yang dapat menyelamatkan kita.. mashaa Allah….

Pernah juga aku berangkat dari rumah, sambil melengos ke kiri dan bersholawat, tapi niatnya pengen tanah yang di depan rumah, hehe.. trus ku lajukan kendaraan. Entah kenapa aku melamun, terus belok pas banget ada x-trail hitam lewat sambil membunyikan klakson. Aku kaget, untung responku langsung ngerem. Kayaknya orang yang di dalam x-trail marah-marah, hihiii,, maaaafff… setelah itu di saat yang sama ada mobil lain melintas.. untung nggak kena juga.. kok aku bisa melamun yaa… alhamdulillah… sekali lagi Allah menyelamatkanku,, dan tabunganku,, apa jadinya kalo mobil ibuku kena x-trailnya,,gak kebayang..

Masih banyak lagi kejadian yang membuatku bersyukur karena selamat dari sesuatu hal buruk.. Subhanallah..  Maha Suci Allah..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s