Pengalaman di Negeri Sakura · Sekedar Info... · Uncategorized

TV-ku: Dibuang Sayang..

Waktu itu…11 Maret 2011.. Jepang dilanda bencana yang dahsyat, ada tsunami besar di Sendai, daerah Touhoku di Pulau Honshu. Waktu itu.. sama sekali nggak tau kalo ada kejadian itu karena aku tinggal di pulau yang berbeda, aku jauh di sebelah selatan. Facebook-ku dah rame nanyain kabar, orang tua langsung bingung, sore itu juga langsung ada kabar bapak ibu minta skype-an. Sepertinya ibuku nangis , karena suaranya nggak biasa.

Aku baru tau kalo ada bencana mengerikan di daerah Sendai..sama sekali nggak kerasa dan nggak tau.. dan.. akhirnya bapak ibu minta aku untuk punya TV, biar bisa tau kejadian di Jepang (waktu itu nggak buka internet juga, hehe..) dan.. pucuk dicinta ulam tiba. Waktu itu… mbak Ita, mahasiswi yang mau pulang ke Indonesia kebingungan mau buang TV ke mana..siapa tau ada yang butuh, makanya disimpen dulu. Kebetulan waktu itu aku tau, langsung aja aku mau..hehe..alhamdulillah..gratis..

Sejak itu aku punya TV, dan berusaha untuk mengerti apa yang ada di TV, apa yang dibicarakan (nebak-nebak aja tentunya). TV punya mbak Ita adalah TV tabung, yang kayaknya juga turun menurun gitu. Terus ada kabar kalo bulan Juli 2011, TV tabung dah gak bisa di pake, nggak bisa TV analog karena semua diganti dengan digital. Ternyata itu karena gelombang elektroniknya mau diganti, nggak ngerti tepatnya, kebetulan yang bertanya dan yang ditanya nggak ngerti tentang listrik , hehe.. Sebenernya bisa TV tabung cuma pake converter, beli di toko elektronik seharga 5000 yen.

Waktu itu, temen-temen deket yang punya TV tabung memutuskan membuang TV mereka. Suamiku juga jadinya pengen membuangnya, sementara aku nggak paham kalo bisa pake converter. Jadilah nggak punya TV lagi. Pas mau dibuang, temen kami mau TV kami. Pas deal, “oke, ini buatmu”.. pas diangkat sama suamiku langsung TV-nya lepas dari pegangan,,, dan prraaaakkk…. hiks.. pecaahhh… FYI aja, kami bawa TV ke rumah temen naek sepeda, dibungkus paper bag..yang ala kadarnya , hehe… jadilah bener-bener dibuang..

Aku cerita sama sensei. Ehh lhaa kok…malah dia nawarin TV. Dia punya temen yang jual barang elektronik (denkiya-san : pemilik toko elektronik), mau minjemin TV gratiss.. ukuran 25. Aku bilang “ haduh sensei, makasih banget, saya kan september mau pulang” kata sensei : “nggak kok, gak papa, ini bisa dipinjam sampe bulan 9 kamu pulang, kenapa kamu nggak bilang sejak lama..” “hehe.. saya nonton TV di Internet, TV Indonesia..” “ohh gitu yaa..”. Habis cakap-cakap sama suamiku, dia membolehkan. Tapi dipikir-pikir lagi, size 25 itu besar.. dan sensei mau nganterin TV-nya ke rumah, padahal dia dari Matoyama, nggak deket gitu.. kan jadi nggak enak. Akhirnya aku bilang “maaf sensei, TV-nya nggak usah aja, rumah saya sempit, nggak ada tempatnya, ukuran 25 terlalu besar..” kata si sensei “ kalo ada yang kecilan mau?” hadduh,, kok baek banget sih ni sensei.. “I just want to help you” katanya.. “ makasih banget sensei, Kekkou desu”.. cukup, terima kasih.. Kemaren ketemu sensei, nggak bahas soal TV.., hehe… makasih ya sensei, hontouni arigatou (bener-bener makasih). Kayaknya aku salah dengan cerita kalo aku nggak punya TV.., tapi alhamdulillah aku jadi tau, sensei baik banget dan aku juga jadi tau betapa pemerintah Jepang memberikan solusi buat mereka yang nggak punya TV digital..

4 thoughts on “TV-ku: Dibuang Sayang..

  1. Akhirnya….. postingan yang saya tunggu2🙂
    Tapi bener lho, kalau saya lihat berita sunami waktu itu cukup mengerikan. Alhamdulillah ngga sampai di tempatnya Nisa.

    Sepertinya sudah takdir televisinya memang harus berakhir di tempatnya Nisa ya hehehe…

    Btw senseinya baik banged ya. Zannen desu… Padahal senseinya sepertinya niat banged tuh buat minjamin televisi🙂

    Kosakata yang paling berkesan “hontouni arigatou” bisa diartikan dengan terima kasih banyak kah???

    1. hehe… iya Teh,.beruntung pernah punya TV Jepang meski cuma 3-4 bulan aja.. Ternyata memang ngeri banget ya.. sampe sekarang masih ganbatte buat memulihkan kota Sendai dan sekitarnya,,

      Iya Senseiku baik banget,, dia pengen aku punya TV Jepang dan bisa belajar bahasa Jepang.. Trend orang Jepang itu, suka sama orang asing yang mau belajar budaya mereka,,, yah,, zannen desu.. bingung banget nolaknya..takut nggak berkenan, untung aja nggak apa-apa.. Nggak enak nih merepotkan..lagipula ukuran segitu gedhee banget,,terlalu mewah🙂

      hontouni arigatou : terima kasih banyak.. (bener-bener terima kasih * kalo arigatou ya rasanya terima kasih aja), bahasa Jepang tuh banyak ekspresi dan main perasaan🙂

  2. Insya Allah saya sampaikan.. senseiku kocak habis, dia cerita, lagi keranjingan nonton korean drama (kankoku dorama),.. katanya, saya sibuk sekali setiap hari , hahaha….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s