Pengalaman di Negeri Sakura

Puasa Pertama…

Tahun ini puasa pertamaku, puasa pertama jauh dari orang tua, puasa pertama di negeri orang, puasa pertama bersama suamiku. Dan, tahun ini pula lebaran pertamaku… pertama gak kumpul dengan bapak ibu dan adekku, pertama gak tradisi mudik ke Semarang, Solo, dan Magelang, pertama lebaran di negeri orang, pertama lebaran bersama suamiku….

Dulu, setiap bulan puasa, bisaku hanya tau beres, semua masakan untuk sahur dah ready, kalo untuk buka sih biasanya aku bantu-bantu ibuku, dan menu berbuka selalu ada minuman dingin atau minuman segar dan gorengan. Di sini, aku masak sendiri, aku dituntut untuk bisa masak sahur dan buka, aku harus bangun lebih pagi, untuk masak sahur, ya kalo pas makanan buka yang kemaren masih ada ya tinggal dipanasin aja. Bukanya juga gak minuman dingin terus, gak punya sirup, lebih sering buka seadanya, lebih kerasa puasanya.. Rasanya seneng, bahagia saat bisa melayani suamiku, dan aku jadi lebih mandiri dengan kondisi seperti ini.

Di sini aku belajar agama dengan para muslimah kumamoto, yang jadi sensei adalah sister kami dari tanah Mesir. Senseinya baik, dan selalu murah senyum. Alhamdulillah aku menemukan komunitas yang nyaman. Saat bulan ramadhan, tetep ada acara kajian, cuma tempat dan waktunya aja yang berbeda. Setiap hari minggu ada iftar, buka bersama sama semua muslim Kumamoto, cuma yang datang gak semuanya. Habis buka bersama, lanjut tarawih bersama. Ini kesempatan kami untuk tarawih berjamaah bersama karena di sini gak ada masjid, klo jamaah adanya di kampus, itupun cuma buat cowok karena tempatnya yang terbatas.

Di Jepang lagi natsu, alias musim panas, jadi siang harinya lebih lama, didukung suhu udara yang aduhai panasnya. Waktu awal bulan puasa, kami baru buka jam setengah 8, subuhnya jam setengah 4an, jadi ya puasanya 15 jam lebih, tapi lama-lama siangnya semakin pendek, hari-hari terakhir ramadhan bukanya jam 7 kurang. Alhamdulillah semu lancar dan dapat kami jalani.

Aku dan teman-teman ngajiku berencana bikin kue kering khas Indonesia, nastar dan kastengle, buat sensei kami. Akhirnya kami masak bareng di rumah salah satu teman kami. Awalnya aku merasa bakalan lama bikin kue kering dengan oven yang hanya satu dan gak gedhe, ya memang sih seharian bikinnya, tapi hasilnya memuaskan, apalagi pas dikasih ke sensei, beliau seneng banget.

Lebaran di koen

Alhamdulillah hari iedul fitri tiba. Aku bikin macaroni schootel, choco crispy, sama mie goreng. Di sini sistemnya yang bisa bawa makanan, silahkan bawa nanti di share. Tempat sholat ied di koen, yaitu taman, yang letaknya di dekat kampus. Semua muslim Kumamoto pada kumpul disitu, ada orang Indonesia, mulai dari pelajar, kenshusei alias trainee yang kerja di sini, keluarga, petani Indonesia yang training di sini, ada orang Mesir, Arab, Bangladesh, Jepang yang muslim, dan Jepang yang non muslim. Klo di hitung-hitung sih paling banyak orang Indonesia. Alhamdulillah dengan begitu stok makanan kami banyak…

Hari itu sebenarnya ada perasaan sedih, pengen pulang, kumpul keluarga, tapi alhamdulillah semua baik-baik aja, kami bisa komunikasi lewat skype. Semoga aja lebaran besok bisa pulang. Alhamdulillah bisa merasakan lebaran di negeri orang. 

8 thoughts on “Puasa Pertama…

  1. salam kenal mbak🙂

    btw, mudik ke magelang? magelangnya mana mbak?
    emang asli magelang.

    pengen rasanya ke jepang😮
    kali aja bisa buat bento bareng😀

  2. salam kenal juga Ari🙂
    Aku aslinya Jogja, cuma Bapakku dari Magelang, di Blabak.. setiap lebaran ke sana, silaturahim gitu.. Ari dari magelang ya?

    Semoga suatu saat bisa ke Jepang ya .. dan bisa mersakan bento asli Jepang..🙂

    1. iya mbak nisa😮
      orang magelang, tp nguli di cikarang.

      amin. kirim satu dong bentonya kesini😀

      suami mbak nisa asli jepang? enak ya mbak, bisa keluar negeri.

      1. weiits.. orang Magelang ya? lagi nyari segenggam berlian di Cikarang ya? hihii.. semoga lancar rezekinya..jangan gampang bosen, okaay
        Ini bentoku masakan Indonesia, jadi di sana pasti jauh lebih enak hehe..

        suamiku orang Jogja juga Ari, lagi sekolah s2, insya Allah mau selesai, bulan ini ujian.. jadi dah mau pulang kampung nih… pengen bisa memanfaatkan sisa waktu🙂

        alhamdulillah..aku nginthil tok kok, hehe…

  3. iya, saya orang magelang😮

    terlalu tinggi untuk dikatakan menggenggap berlian😮 hahaha…😀

    ow, saya kira orang sana. abis pernah liat foto mbak nisa ama cowok wajah jepang😀

    rencana mo banting stir jadi pemburu beasiswa ni mbak, ngebet bngt dari kemaren pengen kuliah dg full beasiswa🙂 tp bingung milih jurusan yg pantas apa😦

    btw, mbak nisa dulu kuliah? jurusan apa?

    1. sip sip.. hunting beasiswa ya? ini untuk S1 , atau S2? coba cari DIKTI, search aja sekarang lagi baek hati.. aku juga belom ada pengalaman hunting beasiswa , hehe…
      dulu kuliahnya jurusan Farmasi, itu tu yang belajar tentang obat,,

      kalo mau kuliah, cari jurusan yang disenengi, karena kalo udah seneng insya Allah ngejalaninnya enak..🙂

      1. S1 mbak, lulasan smk kok😮

        iya rencana berburu DIKTI😀 doakan mbak

        la itulah bingungnya. saya lulusan smk teknik mesin yg gak minat blas di bidang ini. yaqin. jadinya ya gini, nguli.

        padahal ambisi saya terjun di dunia jurnalis. macam pake baju hitam2nya trans tv. it’s cool.

        sempet ngelirik “hubungan internasional”. gmana gak tertarik. la wong belajar budaya negara laen jg :thumbup:

        farmasi.
        yg kerjanya jadi apoteker itu kah?

  4. sipp..semoga bisa dapet Dikti-nya..
    hmm..klo gitu ambil komunikasi aja, kayaknya nyambung deh.. ntar bisa cari kerja di Trans corp.iya keren ya, mana orang2nya kreatif lagi..

    Yoi, farmasi itu yang ujungnya jadi apoteker, klo gak di apotek, rumah sakit, ya akademis..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s