Belajar masak

Sumringah Ketemu Kangkung

Berawal dari jalan bareng dengan dua orang ibu-ibu ke toko baju. Waktu itu pas habis musim semi berakhir, dah mau masuk summer. Kami bertiga jalan-jalan cari baju. Seperti layaknya ibu-ibu yang lain, semua selaluuuu untuk anaknya. Cuma aku yang belum punya anak, jadi ya cuma nemeni mereka aja sambil sepedaan. Pulangnya, seperti layaknya ibu-ibu yang lain juga, kami mampir belanja. Karena areanya di jalan mau pulang jadi ya apa salahnya mampir biar nggowes sepedanya juga gak percuma. Maklum, lumayan jauh. Kami ke toko barang bekas. Ini nih yang aku suka di Jepang, di sini barang second bagus-bagus, malah ada yang masih baru, masih berlabel,.. di Indonesia toko barkas kayak apa sih? Aku suka seni memilih barkas di toko ini. Kalau pintar milih, dan pas rezeki, kita bisa dapet barang bagus dengan harga yang bikin senyum lebar banget, hehehe… Habis beli ini itu, kami mampir ke supermarket. Temanku langsung liat ada kangkung di situ, wuaahhh sumringah,,, hidungku kembang kempis, hahaha..lebay.. harganya 98 yen dengan kurs yen sekitar 100 rupiah untuk 1 yen. Kangkungnya lumayan lah, 1 plastik kecil. Teman-temanku mborong tuh kangkung, aku cuma beli 1, khawatir suamiku gak doyan.

Malemnya aku bikin tumis kangkung polos tanpa tambahan lauk, wah langsung ludes buat makan malam kami. Ternyata suamiku doyan, wah jadi nyesel kenapa gak beli 2 padahal temenku tadi beli 4 plastik.. ternyata memang klo summer suka ada kangkung dan tanaman langka lainnya, seperti cabe rawit ijo, dan bawang merah. Temenku yang tau aku dapet kangkung di supermaket itu langsung ke sana tapi gak ada kangkung incerannya. Beberapa minggu kemudian aku ke sana lagi, ketemu sama kangkung lagi. Aku telpon temenku kalau-kalau dia mau titip. Wah kenapa ya kangkung aja di sini terasa nikmat, sementara selama aku di kampung halaman dulu biasa aja sama kangkung. Kali ini aku olah dengan saus tiram, udang dan terasi, gak lupa cabe rawitnya. Wuiiiihhh, nikmaaat. Habis itu ketemu lagi dengannya di pasar yang lumayan jauh dari rumah. Bahasa Jepangnya kangkung adalah kushinsai. Waktu itu aku juga borong. Saat ini summer, meski jarang, tapi aku termasuk berjodoh dengan si kangkung, jadi sekarang masih ada stok kangkung di kulkasku.

Kangkung atau nama latinnya Ipomoea reptans ini ada dua jenis, yaitu kangkung darat atau kangkung cina dan kangkung air yang memiliki batang dan daun yang lebih besar daripada kangkung darat. Ternyata kangkung kaya vitamin A, B, C, kalsium, fosfor, karoten, dan zat besi. Kangkung punya sifat antiracun, diuretik atau pelancar kencing, antiradang, dan sedatif atau penenang. Sifat sedatif kangkung inilah yang sering membuat kita merasa ngantuk setelah menyantapnya (meskipun selalu aja habis makan, merasa ngantuk karena kekenyangan, hehehe…). Karena kangkung kaya zat besi, jadi bagus untuk mengatasi anemia dan bagus buat itu menyusui.

Ini nih resep tumis kangkungku yang bikin nagih…

Tumis Kangkung Udang

kushinsai
Tumis Kangkung Udang

Bahan :

1 ikat kangkung

5 ekor udang

1 buah tahu goreng

1 siung bawang putih

3 siung bawang merah/bawang bombay

3 buah cabe merah/ijo

2 sdt saos tiram

½ sdt terasi matang

1 cm lengkuas

1 sdm minyak goreng

Cara Memasak :

  1. Potong daun kangkung dan batangnya, cuci bersih.

  2. Potong tahu menyerupai dadu

  3. Iris tipis bawang merah dan bawang putih, cabe diiris sesuai selera.

  4. Panaskan minyak goreng, tumis bawang merah, bawang putih, terasi, lengkuas, cabe, dan udang sampai harum, tunggu hingga udang berubah warna.

  5. Masukkan potongan tahu, kangkung, tambahkan saos tiram.

  6. Aduk rata hingga kangkung layu.

  7. Sajikan hangat bersama nasi putih, hmmm…. yummy…

Selamat mencoba🙂

7 thoughts on “Sumringah Ketemu Kangkung

  1. Wah… kalau di kurskan ke rupiah, 1 kantongnya Rp 9800 ya Nis. Padahal kalo di sini seribu rupiah dapat 3 ikat kangkung. Apa saya beralih profesi aja ya jadi petani kangkung dan saya ekspor ke jepang hehehe…

    Kebetulan di kulkas ada stok kangkung, semua bahan bumbunya juga lengkap kecuali udang. Besok mau nyobain resepnya Nisa ah🙂

    Kosakata yang paling berkesan… kushinsai = kangkung

    1. kemaren aku ketemu si kangkung lagi Teh, harganya 80 yen, sekarang kurs yen sekitar 115 an.. mahal ya.. temenku malah dapet harga 50 yen, pas aku ke warung itu dah habis..dibeli orang-orang Indonesia kayaknya.. zannen deshita…
      aku tanya si penjualnya, klo orang Jepang masak kushinsai ini gimana? katanya: saya nggak pernah makan, kurang suka, klo di sini cuma ditumis aja pake garam dan lada.. dikit banget orang yang makan kushinsai..

      trus aku disapa orang : “ini kangkung ya”.. aku noleh ” eh, pernah ke Indonesia ya?” kata dia “ya saya beberapa kali ke Bali, saya juga suka kangkung, oishii ne..” wah ternyata ada ibu2 orang jepang yang hobi berlibur ke Bali.. weee..okane mochi (orang kaya) dia cukup lancar berbahasa Indonesia

      selamat mencoba Teh, kalo kangkung lebih enak ditumisnya sebentar, soalnya cepet layu, saya suka yang masih ‘krenyess krenyess’🙂

      kushinsai : くしんさい

      1. Sama… saya juga suka yang masih terasa teksturnya. Lagian kalau masaknya terlalu lama, warna kushinsainya ngga hijau lagi tapi jadi agak kehitam-hitaman.

        Oya, masih berkaitan dgn masak-memasak, di TransTV setiap hari senin s/d jum’at ada acara fun cooking. Presenter merangkap tukang masaknya bernama chef Harada. Orang jepang asli tapi sudah lama tinggal di indonesia. Logat bahasa indonesianya lucu😀

  2. oh iya saya tau Teh, saya pernah lihat acara itu, maklum, saya nontonnya mivo tv online, karena nggak punya tv,, dulu pas ada tsunami sendai, orang tua khawatir, dan saya di minta untuk punya tv, *maklum pas kejadian nggak tau apa-apa ternyata beritanya mengerikan.. eh.. ternyata per Juli 2011 dah nggak boleh TV tabung lagi di sini, jadinya ya di buang.. zannen desu ne..

    1. Oh… pas kejadian tsunami itu Nisa sudah di Jepang ya… Wah, tapi di kumamoto ngga kena tsunami???

      TV tabung itu yang tv biasa itu kan??? Yang ada di setiap rumah di indonesia?? Mengapa tidak boleh ada tv tabung di Kumamoto? Penasaran berat. Kalau jawabannya terlalu panjang dibikin postingan aja gimana??? hehehe….

      Buang tv…wah zannen desu🙂

      1. Alhamdulillah jauh dari tempat bencana Teh..
        iya, tv tabung itu yang kayak di rumah kita-kita di Indonesia..hehe.. kurang nangkep juga kenapa..yang boleh tv digital, atau tv tabung itu dah diconvert ke digital atau ada colokan khusus, ya ntar aku tanya sensei lebih lanjut… tunggu yaaa🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s