Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Waku-waku Sky Park Sapporo Hokkaido Japan

Alhamdulillah sampe bandara Shin Chitose di Hokkaido setelah perjalanan panjang. Bandaranya luas,, besar.. setelah keluar imigrasi, kami jalan menuju pintu keluar.. aku merasa cuma aku aja yang pake jilbab sejak di pesawat dari korea..

Aku dan suamiku ambil bagasi langsung jalan keluar. ehh.. ada bapak-bapak nyamperin dia memperkenalkan dirinya sebagai polisi. terus tanya-tanya deh sambil lihat paspor dan visaku.. terus suamiku bilang kalo dia mahasiswa Hokkaido University dan aku istrinya. akhirnya, aku diizinkan pergi.. hufftt..kirain apaa..

Bandaranya luas, dan aku penasaran sama board yang bertuliskan Waku waku sky Park at 3rd floor.. trus aku naik, suamiku nunggu barang-barang.. hmm.. dilantai tiga nih ada dunia doraemon, ada dunia coklat sama studio foto. aku tertarik sama doraemonnya trus aku turun lagi bilang setengah merengek.. ayo ke atas,,hehe..

Biaya masuk sky park 600 yen per orang dewasa. dan sama mbaknya dikasih tulisan bahasa inggris tentang tata tertib masuk situ salah satunya nggak boleh bawa barang bawaan. jadinya harus nyari locker dulu..

perjuangan dimulai.. nyari locker yang muat koperku..ughh penuh.. tanya informasi locker lagi.. yess ada yang muat satu koper.. bayar 600 yen. balik lagi ke locker satunya.. yess.. udah gak dipake.. bayar 600 yen juga.. jadideh seperti masuk ke sky park 4 orang..

Masuklah ke sky park

kreatifnyaa orang Jepang, bisa “menjual” doraemon di sini..

masuk disambut kamarnya Nobita

nobita's room

masuk ke tempat yang banyak boneka doraemon dan temen-temennya

doraemon and his friends

 

masuk lagi ada spot-spot yg keren

P1100115

 

tas ajaib

 

mesin waktu

 

besar-kecil

 

bukan cermin...

perhatikan..cermin, tapi bukan cermin…

turun tangga turun

 

panah asmaranya nobita

 

terakhir, ada robot doraemon.. awalnya aku kira di dalam boneka itu ada orangnya..ternyata robot..

robot doraemon

tanoshiikatta ..

waku waku sky park baru aja masuk kokoro no tomo di metro tv bareng amanda dan doddy temen kami.. silakan cek,hehe…

 

https://www.youtube.com/watch?v=A0Or25LafOI

 

 

 

 

Perjalanan 4 Tahun Pernikahanku…

Aku tulis ini sebagai diary pribadi.. dan ingin mengenang perjalanan perkawinan yang saat ini menginjak tahun kelima..

Dulu calon suamiku kerja di Borneo.. saat itu aku kerja di Apotek UGM, kami kopi daratan 13 April 2010 di Jogja waktu itu biasa aja, kopi darat? hah? kan belum kenal? yah itulah yang namanya kopi darat.. aku ditemani Aldhehita (hai Aldhe….) waktu itu ngobrol sebentar dan akhirnya berlanjut ke telpon Borneo-Jogja..sampai pada bulan Juni akhir calonku itu dapat Monbukagakusho berangkat September 2010.. itu artinya, dia harus resign dan,, nafkahnya adalah dari beasiswa KALAU kami menikah…

Dia berkomunikasi dengan bapak via telpon,, dan bapakku langsung lampu hijau.. beliau pernah 5 tahun hidup di Jepang jadi tau kondisi kalau anak perempuannya dibawa ke Jepang… dan bilang kalau rezeki itu insya Allah selalu ada

18 Juli 2010

Hari lamaran… calonku di Borneo, yang datang kerumahku hanya 8 orang : ayah mama, pakdhe budhe, om tante, om tante alhamdulillah lancar..dan pernikahan pun dipercepat yaitu sebelum calonku berangkat ke Jepang… Akhir Juli dia resign dari perusahaan di Borneo dan 30 September berangkat ke Kumamoto. Tanggal pernikahan pun ditentukan.. Jumat, 17 September 2010

ini baru pertama kalinya orangtuaku menikahkan anaknya..dengan waktu yang mepet gini, ibuku menyerahkan pada wedding organizer aku seneng banget nyiapin beberapa pernik pernikahan yang memang ingin kusiapkan sendiri…

17 September 2010

Jumat jam 08.00 di Masjid Kampus UGM

akad nikah

 

 

Foto Keluarga (3)

 

setelah ijab qobul,,,aku resmi menjadi istri Haryo Edi Wibowo deg deg an,,alhamdulillah lancar habis itu pas mau berdiri suamiku pake acara kesemutan hihii,, jadilah pada ketawa semua.. ya Allah semoga pernikahan kami membawa kebahagiaan bagi banyak orang

Jumat malam 19.00 di Grha Sarina Vidi.. pernikahan impianku yang menjadi nyata…

 

my wed

 

my wed

 

rame

 

30 September 2010

pisah dengan suamiku.. dia pergi duluan berharap aku bisa nyusul secepatnya…

Aku menyiapkan semua yang harus kusiapkan untuk menyusul ke Kumamoto..

beruntung ada mbak Zita yang mau nyusul suaminya di Fukuoka..

awal tahun 2011 aku resign dari apotek UGM…

 

20 Januari 2011

Kami bertemu kembali,, suamiku menjemputku di Fukuoka Airport naik bus, waktu itu Jepang dingin. Kami memulai hidup baru sebagai suami istri, dan sebagai teman hidup,, di kampung Kumamoto. Kami belum saling mengenal..dan di Kumamotolah kami benar benar mengenal dan memulai hidup berdua…

Bayangan pertama, di Kumamoto aku bisa langsung hamil..ternyata Allah berkehendak lain,, hari-hariku kusibukkan dengan les bahasa Jepang, belanja sana sini, cari diskonan, sepedaan , window shopping, ke rumah temen-temen Indonesia, bikin kue di rumah, nyoba bikin resep masakan, nge-blog, kumpul sana sini, jualan bento..

Kami hidup dari beasiswa, dan alhamdulillah cukup, meskipun pernah bulan November waktu itu,, suamiku lupa tanda tangan hasilnya nggak dapet beasiswa bulan itu..dan aku nangis hahaha…(sejak saat itu nggak pernah lupa tanda tangan).. lha waktu itu aku mau ditinggal ke San Francisco, padahal aku berencana bikin cooking class di rumahku..(alhamdulillah rumahku besar), .. sampe aku bilang “sayang, aku nggak jadi masak masak di rumah, ngga ada duit huhuuu..” sambil nangis. kata suamiku “gapapa sayang tetep aja masak masaknya kan udah niat nanti bulan depan duitmu dua kali lipat, ini aku tinggali duit, aku nanti pinjam mbak Esti dulu” … (mbak Estiii…hontouni arigatou …) dan, acara cooking class pun diadakan..

Selama di Kumamoto aku beberapa kali ditinggal, sejak dateng aja ditinggal soalnya ada gunung Kirishima yang meletus terus sensei ngajak ke sana.. huks langsung nangis aku habisnya gak pake pulang dulu ke rumah,,pun aku belum punya alat komunikasi selain FB.

Mungkin memang Allah ingin aku bisa kuat meski sendiri di negeri orang (lebayy…) pas suamiku di Beppu, alhamdulillah weekend aku bisa ke sana. Habis jualan bento Jumat, sorenya ngejar bus jam 15.30. perjalanan ke Oita menembus gunung-gunung dan pedesaan selama hampir 4 jam,, aku kira salah bus soalnya sampe gelap gini kok hutaaaan melulu hufft… untungnya ada kehidupan setelah itu.

Sampe di Oita aku naek kereta ke Beppu dijemput suamiku di Beppu Station. di Beppu bisa onsen gretong yeeyy…. senin pagi aku pulang ke Kumamoto.. berapa kali ya aku ke Beppu lumayan lah dan kotanya tu nyaman, desa banget…

Kami ini banyak jajan dan jalan jalan hihii.. makanya beasiswanya pas banget..itung itung honey moon dua tahun..

at Miyazaki ken

 

momiji 2011

 

sakura 2012

 

aso

 

nagasaki

 

kimono

 

 

11 September 2012

Kami pulang ke tanah air,,aku sediih aku betah di Kumamoto.. tapi apa daya Allah berkehendak monbushonya nggak lolos sekarang.. sampe Indonesia harus siap apply beasiswa lagi

12 September 2012

Kami sampai di Jogjakarta tercinta.. kami hidup nomaden di rumah ortu dan mertua… Suamiku langsung apply JICA padahal sama bapak disarankan Hitachi cuma udah mantab JICA.. selama di Indonesia, suamiku yang sama sekali belum terikat instansi apapun, membantu proyek dosen dosennya.. so, kalo ditanya.. kerjanya apa? dia selalu bilang : buruh lepas harian  lalu aku?…

5 November 2012

diterima lagi di Apotek UGM yang sudah penuh dengan perubahan sejak ditangani PT GMUM. aku udah bilang sebelumnya kalo nanti suamiku sekolah lagi di luar gimana… ya gapapa gt deh.. alhamdulillah aku menerima gaji setiap bulannya dan disibukkan dengan aktivitasku sebagai apoteker…

 

30 Maret 2014

Alhamdulillah JICA memberi kesempatan untuk suamiku (JICA ni mirip monbusho tapi duitnya dua bulan sekali)… dan, dia pun berangkat menuju Hokkaido sendirian, tapi disana ada temen sedari kecil (SD SMP SMA) yang juga dapet JICA.. waktu itu aku nangis bombay aku nyusulnya kapaann…

hari-hari kami disibukkan dengan kegiatan masing masing. Aku sempatkan konsul ke dokter kandungan sebelum ke Jepang lagi karena aku nggak pengen mikirin anak terus kayak dulu.. hari-hariku di Apotek UGM diwarnai mahasiswa praktek yang ganti tiap bulan.. dan kalau pas di apotek aku suka jadi orang gila soalnya skype an ma suami pake wifi apotek.. waktu aku ulang tahun, anak-anak ngasih kejutan

pas ultahku

suamiku harus ambil sample gunung sindoro sumbing plus bantu sensei ke Rinjani.. momen itu sekalian aku ikut balik ke Jepang.. it means, kami baru bisa ketemu Agustus..

21 Agustus 2014

Alhamdulillah suamiku pulang ke Jogja meski cuma dua hari langsung sabtunya ke Sindoro Sumbing.. setelah itu lanjut ke Lombok.. dan, aku tetep dengan aktivitasku di apotek.. suami pulang seperti nggak pulang hehehe.. itu kata si mama

12 September 2014

Kami berangkat ke Hokkaido .. tepat dua tahun yang lalu aku sampai di Jogja dua tahun kemudian aku pergi lagi..alhamdulillah

17 September 2014

empat tahun perkawinan kami… aku seneng banget bisa kembali ke Jepang.. (meski suamiku pengen ke Eropa) gak popolah negoro iki yo koyo eropa..uadeemmm…

suhu saat ini ada di 15 /16 derajad celcius.. dulu di Kumamoto winter aja dinginnya kayak gt..

Ya Allah terima kasih kau beri kami rezeki yang tak terkira.. meski kami belum punya anak, suami belum terikat kerja, pun aku gak ada gaji tiap bulan lagi, belum ada rumah, belum ibadah haji..kami bersyukur ya Allah semoga Engkau menambah rezeki kami dan pernikahan yang berkah yang sakinah mawaddah warrahmah memberi kami amanah keturunan yang baik dan memudahkan setiap aktivitas kami dimana pun

Bismillah,, kami mulai hidup baru kami lagi di Sapporo…

senja di Mojiko

Kursus Masak di ABC Cooking Studio Kumamoto

Bagi para ibu-ibu atau siapa aja yang lagi stay di Jepang dan pengen nyoba belajar masak di Jepang, bisa ikut di ABC Cooking Studio. Studio ini ada 124 studio tersebar di seluruh Jepang, nah karena waktu itu aku tinggal di Kumamoto, aku cari ABC Cooking Studio di Kumamoto.

Tempatnya di downtown, di Kamitori Shimotori, tepatnya di Wing Tsuruya. Habis selesai nihonggo, waktu itu aku iseng datang ke sana maksudnya sih tanya-tanya sekalian daftar kalau bisa..

Dengan bahasa Jepang yang alakadarnya, akhirnya aku bisa daftar, ikut yang paling murah hahaha.. 500 yen belajar sehari (2 jam) program one day lesson. waktu itu menunya Rollcake.

Hari yang dijadwalkan tiba.. aku ngajak mbak Ika yang waktu itu baru sembuh dari sakit, bela-belain ikut.. Kami diharuskan membawa apron (celemek), hand towel, sama sandal ruangan (slipper). Disana ruangannya bagus, bersih, cukup luas, orangnya ramah-ramah dan sabar banget menerangkan sampe kami kira-kira ngerti maksudnya. Waktu itu apronku dipuji kawaii.. yaahh gak tau dia apronku beli di 100 yen shop hahaha..masak bagus sih..ini aja bahannya gak nyerap apapun,, arigatou :)

Bahasa pengantarnya campur-campur untungnya ada yang bisa bahasa Inggris meskipun sedikit-sedikit. Banyak program masak di ABC cooking studio, ada bikin bento, masak masakan Jepang, Italia, aneka cake, roti, puding, dan lain-lain. harganya ada yang 2000 yen, 4000 yen, tergantung tingkat kesulitannya.

Akhirnya strawberry rollcake kami sudah jadi.. dan masing-masing kami dapat 3 pcs dari apa yang kami buat. seneng deh 500 yen dapet cake cantik, pengalaman seru rasanya eman mau dimakan haha… Ini nih hasil karyaku.. arigatou sensei

Tiap bulan menunya ganti, cuma sepertinya kalo sudah ikut yang 500 yen gak boleh ikut yang 500 yen lagi,,itu hanya untuk perkenalan.. alhamdulillah bisa ikut sekali dah seneng banget.. Ada course yang bisa dapat sertifikatnya juga, jadi bisa buka toko roti di Indonesia dan bakal dikasih resep-resep oke dari ABC cooking Studio,..harganya lumayan..

rollcake buatanku

oishii ke-ki

bersama sensei

Apa sih yang dilakukan seorang Apoteker di Apotek?

Aku tulis tentang ini untuk memberi gambaran kepada siapa saja yang awam tentang apoteker tentang pekerjaannya dan untuk adek-adek yang lagi bingung milih jurusan. Pertama, apa sih apoteker itu? Siapa sih dia?

Apa yang ada di pikiran teman-teman saat denger kata ‘apoteker’? Apoteker itu tukang jual obat. Apoteker yang bikin obat-obat. Apoteker yang di pengadaan obat suatu instansi (RS). Apoteker itu pasti tau tentang obat. Apoteker ya orang yang sudah disumpah menjadi seorang apoteker dalam menjalankan tugas kefarmasian.

 

Trus pas kuliah belajarnya apa aja? Kimia? Biologi?

Yup, campur campur dah.. kalo sekarang udah banyak jurusannya ada farmasi bahan alam, farmasi industri yang bakalan kerja bikin obat di industri, dan farmasi klinik yang bisa di apotek maupun di rumah sakit.

 

Well, banyak temen temen yang sedang kuliah di farmasi merasa salah ambil jurusan , nanggung kenapa gak sekalian dokter (kayak aku awalnya, hehe).. dsb.. kebanyakan memang merasa seperti itu, tapi saat udah kerja dan menemukan dunianya, pasti banyak yang merasa bersyukur.. semua punya keahlian masing-masing,, tapi yaa sampe sekarang sih PR nya masih mengenalkan pada masyarakat, siapa sih apoteker itu…

 

apoteker menyerahkan obat

apoteker menyerahkan obat

Oke, aku akan cerita pekerjaan apoteker di apotek aja ya,, khususnya di Apotek UGM aja deh.

Disini tidak ada asisten apoteker..semua tenaga farmasinya ada 6 orang yaitu apoteker semua. Sisanya ya karyawan yang lain. Seorang apoteker sebagai apoteker pengelola apotek, yang 1 jadi apoteker penanggungjawab klinik (klinik sekarang harus ada apotekernya), dan 4 lainnya dibagi dalam beberapa divisi.

Kerjanya Pengelola apotek apa? Ya bertanggung jawab terhadap semua kegiatan yang ada di apotek, tanda tangan ini itu, dll. Kalau apoteker pendamping seperti kami harus berada di garda terdepan untuk langsung melayani pasien, baca resep, milihin obat, dan merangkap jadi CS juga di front line.. (harusnya kami dapat tunjangan kecantikan, hehe,,,sayangnya gak pernah di acc lha cuma di bibir saja)

Nggak ada lagi apoteker ‘tekab’ atau teken kabur.. sekarang harus ada apoteker pada jam buka apotek. jadi bagi yang sedang mencari obat di apotek, tanyailah apotekernya..

 

Terus apa lagi? Ya,, kerjanya mesen obat, nyediain obat, nyariin obat buat pasien, memenuhi permintaan suatu klinik, dokumentasi pelayanan, meracik obat, wah banyak pokoknya.. dari 7 jam kerja di apotek, nggak ada jadwal khusus buat ishoma,, semuanya gantian.

Kalau apotek pendidikan kayak gini ni, musti cermat juga ‘menata’ mahasiswa, ngasih pengarahan, tugas dan diskusi ini itu, memfasilitasi mereka untuk terjun langsung di Apotek, supervisi mereka kalo lagi nyerahin resep, dan banyak lagi.. belum lagi kalo ada program sunatan massal, pengobatan gratis,, wuih apotekernya kerja extra..

 

Memang gaji kami yang di apotek tidak sebesar teman teman yang di industri, marketing, dinas atau departemen maupun rumah sakit. Tapi banyak nilai plusnya dari kerja di apotek. banyak waktu luang, bisa atur jadwal jaga, bisa ketemu beragam orang dengan beragam karakter, banyak kenal mahasiswa yang muda-muda jadi ikutan awet muda (maunyaa…hehe..), bisa jadi dosen praktisi yang nguji mahasiswa, kenal sales obat, diskusi dengan dokter klinik ataupun dokter penulis resep dan banyak lagi…

Yah apapun itu, mencintai apa yang kita lakukan adalah yang terbaik. Menurutku, semua pekerjaan asal halal itu baik…

 

 

Jadi Wanita Mandiri Itu Sesuatu….

Saat ini, yang ada di otakku adalah bersyukur karena aku bisa jadi wanita yang mandiri..setidaknya itu menurutku… entahlah, sejak SMP mungkin ya, aku tidak banyak bergantung dengan orang lain. Kuliah, waktuku banyak kuhabiskan di kampus dan kerja jadi tentor, mobilitasku lumayan tinggi…

 

Dan, saat ini, aku yang telah menjadi istri geologist makin ditempa untuk jadi wanita mandiri. Setelah menikah 13 hari langsung pisah selama 3,5 bulan.. saat di Kumamoto, aku juga banyak kemana-mana sendirian, naik bus, sepeda, beberapa kali kereta kecuali pas ada temen. Untung daku lama-lama terbiasa. Pun saat pertama kali datang di Kumamoto harus mau ditinggal suami yang harus ke luar kota tanpa pulang ke rumah dulu, hiks, waktu itu ya nangis Bombay.. ditinggal ke Amrik ya makin nangis Bombay lha wong begitu suamiku dapet visa Amrik aja lho aku mewek hahahaha…. Tapi begitu dioleh olehi dompet mahal (bagiku sih mahal, hehe..) langsung mesem-senyum sendiri 9 hari kemudian.. padahal habis itu cuma transit semalam aja trus ditinggal lagi deh keluar kota…

 

Dari hampir 2 tahun di Kumamoto Alhamdulillah banyak bersamanya. Begitu sampe Jogja, suami harus ke Lampung karena diajak ngerjain proyek selama sebulan.. yah demi segenggam berlian yah toh…

Akhirnya aku pun mandiri lagi… sampe akhirnya suamiku pulang dari Lampung, istrinya yang tadinya luntang luntung uda dapet gawe di apotek yang dulu, hihiii…

Saking seringnya sendiri, suamiku mau ngantar atau nemeni malah akunya yang ngerasa ngga perlu, hihii… sampe dia memohon ayolah sayang kalo aku nggak ada kan kamu selalu sendiri kalo aku pas ada ijinkan aku sayang,, ihiiiyy okeeyy… Cuma kasiannya kalo aku mau beli ini itu , aku kan kebanyakan mikir jadi suka lamaaaa,,kasian suamiku meskipun sepertinya sabar dan senang menemaniku.. tapi aku tau laki-laki tu males klo belanja lama-lama..

 

Alhamdulillah juga aku diberi kemampuan oleh Allah untuk bisa naik kendaraan,, itu juga yang sangat kusyukuri,, dulu, jaman 2004 disuruh bapakku les mobil akunya yang ogah-ogahan,, sekarang aku tau manfaatnya.. meskipun aku belum punya kendaraan sendiri, tapi bisa make aja udah rezeki, sampe-sampe pas Mbak Wiwit Mas Ramli, tetangga kami yang seperti kakak kami pergi haji, si ganteng yang berupa vios pun dititipkan ke kami.. komentar si ayah,, “ngene ki jengenge rezeki, ora nduwe neng iso nganggo” (gini ini yang namanya rezeki, meskipun nggak punya tapi bisa menggunakannya). Allah yang Maha Memampukan ya, dan ternyata banyak manfaatnya.

Aku tak tahu lagi jika dihadapkan dengan fiqih bahwa wanita dilarang pergi sendirian tanpa mahram…Semoga Allah mengampuni kami…

 

Menjadi wanita mandiri bukan berarti kemana mana sendiri lho ya… Ibu rumah tangga yang mandiri juga banyak, yang bisa mengurus keluarganya, yang selalu kreatif mendidik anak-anaknya, yang selalu mendukung suami dan keluarganya..itu juga wanita mandiri..

 

Alhamdulillah terima kasih ya Allah, kau berikan aku kesempatan menjadi wanita mandiri, semoga Engkau selalu meridhoi kehidupan kami, memampukan kami dan memberi jalan yang terbaik. Kau berikan aku suami geologist sayang keluarga, semoga kami bisa saling mendukung dalam kebaikan. Aaamin

Ramadhan 1435 H at Sapporo

Hiks ramadhan kali ini suamiku sendirian di sapporo, Hokkaido Japan
Subuh jam 01.43 dini hari sementara maghrib 19.18 malam.. Jd jam tidurnya dirubah.. Tidur habis subuh bangun sebelum ngampus, habis ikut kelas nihonggo pulang unt tidur. Habis dhuhur balik lagi ke kampus. Pulang tarwih jam 23 malam. Untung apato (rumah)nya deket,, buka jendela uda keliatan kampusnya.. Ohh janji Allah selalu benar,, dibalik kesulitan pasti ada kemudahan,, alhamdulillah

Nyiapin sahur sendiri buka sendiri.. Aku lega suamiku nyiapin ransum banyak hehe.. pesen sama temennya ayam pedas 2000 yen, soto, dll banyak jajanan yah gak papalah ngiritnya ntar aja daripada aku kepikiran terus..

Suamiku ganbatte ne semoga Allah memudahkan ibadah kita

Yogya, 4 Juli 2014

Lonene 300 mg obat nyeri

Ada pasien minta dicarikan Lonene, dari pagi ngubeg-ngubeg dari mana ya pabriknya, eh agak siangan baru ketemu dicarikan mahasiswa PKPA. Lonene dari pabrik PT Sunthi Sepuri, aslinya sih dari Wyeth. terus cari distributornya, dibawa sama Penta Valen atau Mensa Bina Sukses.

Lonene adalah brand name untuk obat Etodolac. Bentuk sediaannya kapsul 200 mg atau 300 mg

Etodolac adalah obat anti inflamasi non steroid untuk mild-moderate pain, demam, dan radang

bekerja dengan menghambat enzim cyclooxygenase sehingga level prostaglandin menurun. Prostaglandin bertanggung jawab terhadap terjadinya inflamasi (peradangan)

banyak digunakan untuk penyakit osteoarthritis,  rheumatoid arthritis, luka pada tendon, dan nyeri lainnya

Dosis : 200-400 mg 3 x sehari (dosis maksimal 1000 mg/hari)

diminum setelah makan dan diminum dengan air, untuk mengurangi efek samping pada lambung.

Satu hal yang perlu diperhatikan, etodolac juga memiliki efek pengencer darah sehingga hati-hati penggunaannya pada pasien yang menggunakan warfarin/coumarin

Obat disimpan pada suhu ruang (15-30 derajad Celcius)

Barusan pasienku yang minum lonene mengeluhkan sakit lambung.. Ternyata efek gastritisnya cukup besar.. Jadi dia hentikan obatnya dan sekarang sedang konsumsi obat untuk sakit lambungnya..

 

source :

http://www.medicinenet.com/etodolac/article.htm

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.